Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Friday, May 13, 2005

Alam bersatu dalam karya catan Yong


ANTARA karya catan Yong yang menggabungkan kehidupan dan alam.

“Melalui lukisan, saya dapat menyampaikan pemikiran dalaman serta emosi saya terhadap manusia sejagat dan alam sekitar yang kita diami manakala alam semula jadi pula memenuhi dan mengisi kehendak artistik ini,” demikian luahan Yong Cheng Wah dalam menyatakan pandangan terhadap karya-karyanya.

Disebabkan itu, alam bagaikan tidak dapat dipisahkan daripada pelukis berusia 61 tahun yang berasal dari Pulau Pinang itu, kerana antara beliau dengan alam bagaikan ada kesatuan dan sentiasa menjadi bahan untuknya berkarya.

Terkenal sebagai pengkarya yang banyak menghasilkan catan berkonsepkan batik, Yong, anak kepada antara pelopor lukisan moden di negara ini, Yong Mun Sen, kini sedang mempamerkan 75 karya catan minyak siri 2004 di Mun Sen Gallery, Bangsar.


ENDON menghayati lukisan Yong bertajuk Flourishing Joyous.


Pameran berbentuk kebajikan itu dirasmikan oleh isteri Perdana Menteri, Datin Paduka Seri Endon Mahmood dan akan berlangsung sehingga 8 Januari ini yang mana empat pertubuhan akan mendapat manfaat daripadanya.

Pertubuhan-pertubuhan itu ialah Majlis Kanser Nasional, Persatuan Kebangsaan Angin Ahmar Malaysia, Yayasan Buah Pinggan dan Mercy Malaysia.

Bagi siri ini, sebagaimana sebelumnya, Yong masih mengekalkan kecintaannya kepada alam sekitar, namun penerokaannya agak lebih jauh yang mana ada beberapa yang menceritakan mengenai kehidupan masyarakat orang asli.

Perlukisan masyarakat ini adalah sebagai penyatuan sejarah yang ingin dirakamkan dan apa yang jelas, selain lukisan alam, Yong turut menampilkan sebuah potret diri.

Dengan tajuk-tajuk There is no Place Like Home, Flourishing Joyous dan Sacred is My Home, Yong bagaikan meminta kehidupan masyarakat ini dikekalkan dan usah diganggu.

Dalam We Love Our Home misalnya, di samping warna-warna batik yang ditumpahkan pada kanvas, Yong cuba mendekatkan masyarakat dengan kehidupan golongan ini yang mana mungkin ramai tidak mengetahuinya.

Begitu juga dengan Mother Nature, yang mana limpahan warna kuning dan jingga pada kanvas memperlihatkan di sebalik kehidupan yang sederhana, mereka tetap bersemarak dalam mengharungi kehidupan.

Di samping menceritakan mengenai masyarakat yang semakin berubah gaya kehidupannya itu, siri terbaru ini yang disiapkan Yong dalam masa dua tahun turut mengetengahkan kehidupan masyarakat desa yang penuh keharmonian.

Begitu juga dengan damainya alam semula jadi yang digambarkan melalui renangan ikan kap dan menjadi satu ikon yang cukup sinonim dengan masyarakat Cina.

Dalam perlukisan landskap pula, Yong menampilkan larian berus seakan gaya impresionisme, mengungkapkannya dalam bentuk abstrak dengan gubahan bentuk antara nampak dengan tidak.

Apa yang jelas, Yong sudah membentuk gaya tersendiri menjadikannya pelukis sebenar dan catannya membabitkan pengalaman peribadi di samping kajian subjek sebelum ia diluahkan pada kanvas.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

No comments:

 
Blogger Templates