Thursday, May 12, 2005

Fauzul ketengah Pop Primitif



BATU Bersurat yang dianggap bernilai Pop Primitif.

JIKA masyarakat primitif menjadikan dinding gua sebagai wadah komunikasi serta perakam apa yang dilihat, Fauzul Yusri mengetengahkan konsep sama di kanvas sebagaimana katanya: “Kanvas itu adalah perjalanan saya yang mana warna membentuk suasana dan garisan pula memberikan ceritanya.”

Beliau menjadikan contengan pelbagai elemen seni prasejarah dan neolitik pada kanvas yang kaya warna untuk membentuk jaringan rakaman semasa yang menghidupkan semula imejan berkenaan dalam bentuk karya abstrak ekspresionisme moden.

EMPAT lukisan yang
membentuk satu siri
serta sekeping berasaskan
kepingan papan.


Dinamakan siri Pop Primitif dan kini sedang dipamerkan di Galeriiizu di Bukit Kenny, Fauzul mengetengahkan satu elemen budaya yang menjadi kajian pakar arkeologi kepada satu pemikiran semasa yang cuba dibentuknya sebagai identiti sendiri.

Unsur alam menguasai pemikiran Fauzul dalam penghasilan karyanya, kerana sebagai anak muda yang membesar dalam suasana perkampungan hidupan dan tumbuhan banyak merangsang minda dan perasaannya.

Pemerhati seni, Profesor Madya Dr Muliyadi Mahamood menyifatkan penghasilan siri ini mewakili kehidupan dan ruang masa hari ini dan hal primitif yang dimaksudkan Fauzul merujuk kepada pengalaman-pengalaman lalu yang digarapnya secara spontan menerusi pengolahan lakaran garis yang ekonomis lagi terbatas.

Walaupun suasana seni negara ini tidak kurang dengan mereka yang beraliran abstrak ekspresionisme, tetapi jati diri ditunjukkan Fauzul lewat siri ini memperlihatkan satu pengolahan yang bagaikan satu perjalanan akhirnya menemui satu keputusan.

Berbanding karya-karya awalnya, siri Pop Primitif hasil kerja lulusan Fakulti Seni Lukis dan Seni Reka, Universiti Teknologi Mara ini memperlihatkan kesinambungan latar belakang kanvasnya yang penuh warna, tetapi subjek pengutaraan yang memberikan pemikiran pelbagai.

Jika contohnya dalam Cages, Fauzul mengutarakan satu subjek yang sama, tetapi siri Pop Primitif memberikan makna lebih luas yang diterjemahkan dari imej yang bukan primitif bentuknya tetapi juga yang moden.

Dalam penghasilannya Fauzul memberitahu: “Buat permulaan, saya cuba merosakkan atau mencacatkan kanvas dengan warna, garisan, ruang atau lukisan dan kemudian cuba menyelesaikan sepah yang saya cipta. Penyelesaiannya saya cari dengan irama, pembahagian, bentuk dan keseimbangan antara kotoran itu.”

Fauzul mengakui sebelum ini, karya beliau tidak menvisualkan sebarang imej dan apa yang mendominasi ruang kanvasnya adalah tekstur, warna serta cakaran-cakaran yang lebih bersifat expresif.

“Untuk siri ini saya cuba memasukkan beberapa imej, yang dipadankan dengan warna dalam satu komposisi kerana agak sukar untuk mencari sebuah karya yang memuaskan hati dan seringkali saya berperang dengan mata sendiri mencari susun letak antara warna dan garisan-garisan imej berkenaan.

“Karya pada siri ini adalah satu proses experimental mencari penyesuaian antara warna dan garisan (atau imej). Saya melakar apa yang telah terakam dalam minda... mungkin dua hari yang lalu saya melihat seekor lembu atau kerbau... mungkin dua minggu lalu saya menonton filem... yang pasti saya cukup puas apabila ia berkait dengan alam,” katanya.

Bercakap mengenai warna-warnanya dalam siri Pop Primitf, Fauzul berkata: “Warna adalah sesuatu yang subjektif, bergantung pada perasaan ketika saya berkarya, ada yang cukup memberi kesan kepada mata dan perjalanan seharian memberi kesan kepada berubahnya satu-satu warna dalam penghasilan karya berikutnya.”

Apa pun pernyataannya, yang jelas, siri Pop Primitif adalah komunikasi Fauzul kepada khalayaknya yang memungkinkan satu pemikiran dikitar pada satu ruang kanvas yang kaya warna.

Dari lembu ke manusia yang berlari dengan tombaknya hinggalah ke Batu Bersurat ia adalah pernyataan yang primitif tetapi pop.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

Imbasan himpunan seni kontemporari

Imbasan himpunan seni kontemporari


Contengan arang Jalaini
yang menginterpretasikan
Tok Bomoh.


DALAM kenyataan akhbar yang dikeluarkan disebut: “Pameran Seni Malaysia Kini tidak harus dianggap sebagai himpunan karya terbaik di Malaysia. Sebaliknya ia lebih menjurus kepada satu imbasan terhadap amalan seni kontemporari di tanah air buat dewasa kini, di samping menyentuh isu-isu yang dihadapi oleh pengkarya sezaman. Pameran ini juga mengetengahkan kepelbagaian medium yang digunakan oleh artis dalam penyaluran idea.”






Apa yang hendak ditambah ialah, pameran Seni Malaysia Kini: Satu Imbasan Seni Kontemporari Malaysia juga tidak boleh dianggap sebagai idea dan reka bentuk terkini seni visual tempatan.

Bagi isu yang dikemukakan pula, ia juga tidaklah dapat dikatakan sebagai terkini, tetapi beberapa isu lama yang diolah semula dalam bentuk yang mungkin dianggap terbaik pernah dihasilkan pengkaryanya.

Jadi tidak banyak yang kini di dalam pameran ini, apa yang jelas ia cuma pameran terkini pada waktu itu yang dianjurkan oleh Balai Seni Lukis Negara kerana lain-lainnya tidaklah begitu terkini.

Apa yang boleh dikatakan terkini adalah karya yang dihasilkan, yang mungkin sebelum ini tidak dipaparkan pada mana-mana pameran. Dengan kebanyakan berupa karya instalasi, pameran ini turut memaparkan beberapa persembahan video sebagai bahan penggarapan idea.

Bagaimanapun, beberapa garapan itu tidaklah semaju mana kerana dilihat sekadar berupa dokumentari mengenai identiti dan persoalan seni di negara ini dan yang agak berani adalah garapan Diffan Sina Norman yang berbentuk animasi dengan lapangan untuk berehat juga karya oleh Emil Goh bertajuk, Mother and Daughter dan Escalator.

Satu daripada pernyataan
Bayu Utomo terhadap
makna pahlawan.


Pameran ini turut memperlihatkan karya dua pelukis yang sebelum ini dilihat agak senyap dalam dunia seni lukis iaitu Bayu Utomo Radjikin dan Jalaini Abu Hassan.

Bayu Utomo yang kini banyak terbabit dalam kerja-kerja teater mempamerkan instalasinya bertajuk Mencari Pahlawan: Dari Senja ke Subuh yang dapat dilihat sebagai lanjutan daripada kerja-kerja teaternya.

Ia mempamerkan sekali lagi karya besar, berupa beberapa gantungan yang memperlihatkan seorang pemuda lengkap dengan pakaian pahlawan dalam beberapa aksi.

Berlatarkan biru dengan suasana kelam, satu warna yang dapat dikaitkan dengan masa itu, ia mencerminkan keterpersonaan masyarakat pada kepahlawanan dan imej wira perang.

Bagi Jalaini Abu Hassan pula, pameran kali ini menyaksikan semula contengan arang yang memang menjadi kekuatannya dan memaparkan imajan figura, mistik serta magis.

Ia adalah berupa subjek dari alam Melayu yang menjadi temanya dan membuka satu dimensi bagi penghayat seni dalam memahami unsur-unsur berkenaan yang sememangnya wujud dalam budaya Islam dan juga pra-Islam.

Satu yang agak menarik juga adalah karya Liew Kung Yu yang memaparkan Wadah Untuk Pemimpin, satu instalasi ditujukan untuk bekas Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir Mohamad.

Ia dikatakan sebagai dipenuhi gaya hiasan seni buatan tangan yang penuh kasih sayang dan juga gaya kemalaysiaan yang sengaja dilebih-lebihkan ala gaya Rancangan Felda.

Melabelkan Rancangan Felda sebagai gaya yang dilebih-lebihkan bukanlah satu penghakiman yang tepat, dan menganggapnya sebagai hiasan yang melampau juga menggambarkan pandangan seni tidak adil yang dimilik pengkarya.

Jika pengkarya memegang kepada konsep serta gaya yang disenangi mengapa konsep yang disenangi oleh orang lain harus menjadi bahan untuk diperkatakan.

Seperti Rancangan Felda, karya ini juga boleh diinterpretasikan pelbagai, bergantung kepada bagaimana seseorang itu melihatnya dan menanggapnya seperti juga kad berbentuk hati yang disediakan untuk orang ramai meluahkan perasaan mengapa mereka sukakan Dr Mahathir.

Apa pun, dalam membentangkan apa yang dikatakan sebagai Seni Malaysia Kini, yang jelas, isu pelukis dan jati diri bagaikan masih tidak selesai yang kadang-kadang menampakkan seperti adanya satu kecelaruan.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

Menterjemah ungkapan hati seniman

Menterjemah ungkapan hati seniman



DAUD di tengah dua catan.

TIDAK sukar memahami karya Daud Abdul Rahim yang menghiasi dinding Galeri Art Space di Ampang di ibu negara baru-baru ini.

Dikenali dengan karya seni seramik ketika memenangi satu dari lima hadiah Philip Morris pada 1998, karya kali ini lebih santai dan berkisar pada persekitaran yang dekat dengan hati dan jiwa dan kemudian mengulang-ulang kali dan berkali.

Hasnul Jamal Saaidon ketika membuat ulasan sebagai kurator jemputan mengatakannya sebagai ‘zikir daud’ dan ‘tasbih harian’.

HIMPUNAN teko menyentuh
tentang warisan bukan
sekadar makan dan
minum bagi mereka
yang mahu menyedari
(gambar atas).

UNSUR harian diadun
dalam cantan.


“Apa yang ada pada catan adalah benda yang sama tetapi pendekatan yang berbeza. Seramik mengambil masa tetapi kedua-duanya masih geometrik,” katanya.

Satu daripada karyanya mengambil tempat hampir seluruh dinding kiri Art Space menggabungkan elemen harian yang mudah dilihat pisang muda, pisang masak dan ada terselit-selit basikal.

Ia bagai lambang rindu pada kampung halaman apatah lagi karya itu dihasilkan ketika berada di Manchester.

Seperti yang dikatakannya, Daud sebenarnya lebih geometrik dalam karya dan mungkin juga pemikiran – yang lurus dan tidak melencong. Satu yang menarik, puluhan teko di atas kanvas yang cantik menghias ruang makan.

Ia cepat mengingatkan pada secawan teh tentunya tetapi himpunan teko juga menerobos jauh menyentuh tentang warisan bukan sekadar makan dan minum bagi mereka yang mahu menyedari.

Imej harian seperti pisang, basikal, botol, cawan yang berulang-ulang meskipun nampak sama tetapi pendekatan yang berbeza membuat ia istimewa dalam cara yang tersendiri.

Karya Daud kelihatan unik dan tersendiri, santai dan sesekali mengimbas nostalgia zaman kanak-kanak.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

Rumah itu galeri dunia seniku

Rumah itu galeri dunia seniku



KELABU yang mewarnai dinding serta laman yang diturap
membentuk imej tersendiri. – Gambar Rohanis Shukri


ANAK seni kini bukan lagi dianggap golongan terpinggir. Ini kerana ada di antara mereka berpendapatan lumayan hingga layak digelar jutawan.
Apa yang diperlukan masyarakat ialah penjelasan dan menyelami situasi sebenar, seperti kata pepatah, tak kenal maka tak cinta. Inilah yang dilakukan pelukis Yusof Ghani melalui galeri/rumahnya, dinamakan Tapak Yusof Ghani di Seksyen 8, Shah Alam, Selangor.

Bangunan yang tersergam megah di kawasan lereng bukit membelakangi Persiaran Kayangan itu bukan sekadar ruang untuk Yusof yang juga pensyarah di Fakulti Seni Lukis dan Seni Reka, Universiti Teknologi Mara (UiTM), mempamerkan karyanya serta karya pelukis tanah air yang menjadi himpunannya, ia juga menjadi medan untuk beliau memasyarakatkan lukisan.

Berkonsepkan nusantara bandar, rumah setinggi empat tingkat (jika dikira sekali tingkat bawah tanah yang menempatkan studio serta ruang bersantai yang turut dijadikan tempat mengadakan kuliah) menjadi kunjungan jiran serta rakan pelukis.

“Kadang-kadang saya juga membawa rakan surau saya ke sini untuk mereka melihat sendiri lukisan yang ada di samping menyelami jiwa dan pekerjaan seorang pelukis,” katanya dalam satu pertemuan baru-baru ini.

Yusof yang enggan menjelaskan perbelanjaan sebenar dikeluarkan bagi pembinaan rumah itu berkata, “apa yang dapat saya katakan ialah reaksi mereka positif dan ada yang berkata bahawa persepsi mereka terhadap lukisan dan pelukis selama ini adalah silap.”

Selain itu kata pelukis yang dikenali dengan siri Topeng, Tari, Hijau dan terbaru Segerak, berkata ada juga yang kadang-kadang datang ke sini menemankan anak mereka untuk mendapat gambaran jelas terhadap bidang seni lukis apabila menyedari kecenderungan anak mereka ke arah ini.

Menggunakan kelabu dan putih sebagai warna luarannya, Tapak Yusof Ghani mengambil beberapa unsur Nusantara dalam penghasilannya yang mana menggabungkan ciri-ciri senibina Melayu, Minangkabau dan Bali dengan moden kontemporari.

“Saya memilih kelabu sebagai latar warna kerana imej bersih yang ditonjolkannya, manakala pintu kaca sebagai pintu utama bagi menggambarkan bangunan ini juga adalah sebuah galeri,” katanya.

Terletak di kawasan seluas 7,000 kaki persegi, ruang hadapan di tingkat bawah dijadikan galeri yang menyimpan karya Yusof, juga sebagai ruang menerima tetamu manakala bahagian belakangnya adalah untuk kediaman.

Selain ruang makan dan dapur, bahagian untuk kediaman turut menempatkan dua bilik manakala dua daun pintu kayu besar memisahkan bahagian ini dengan ruang galeri.

Tingkat dua pula menempatkan ruang untuk perbincangan dan penyelidikan yang mana terdapat dua bilik tetamu di sini yang disediakan untuk rakan-rakan pelukis dari luar dan juga mereka yang ingin membuat kajian mengenai lukisan.

Terdapat juga satu ruang tamu yang diisi dengan rak buku yang kadang-kadang digunakan Yusof sebagai bilik kuliah manakala di anjung luarnya ditempatkan sebuah pangkin dengan beberapa biji bantal besar.

“Bahagian ini juga saya gunakan untuk berehat dan juga mengadakan perbincangan dengan rakan-rakan,” katanya merujuk kepada anjung yang menghadap jalan utama yang mana turut kelihatan dari situ bangunan utama UiTM.

Jelas Yusof, beliau sengaja mencipta ruang sebegitu di tingkat berkenaan kerana mahukan ia menjadi ruang interaksi dan perbincangan sama ada dengan pelajar atau rakan-rakan pelukis.

Pada dinding luar bilik tetamu pula, Yusof menggantung beberapa contengan di kertas untuk beberapa siri yang pernah dihasilkannya, yang menjadi bahan kajian sebelum mula melukis pada kanvas.

Menariknya Tapak Yusof Ghani ialah, walaupun pembentukannya adalah sebuah rumah tetapi ‘perjalanan’ yang diatur membuatkannya seperti sebuah galeri lukisan lengkap dengan segala kemudahan milik organisasi tertentu.

Tingkat paling atas pula digunakan Yusof untuk menempatkan karya-karya pelukis tempatan yang menjadi himpunannya yang dikumpulnya sejak awal 90-an dan antara yang disimpan di sini adalah hasil kerja Sulaiman Isa dan Ibrahim Hussein serta hasil kerja seramik oleh Said dan Faridah Yusof.

“Pada waktu itu saya sudah mula terfikir untuk mengadakan sebuah galeri sendiri dan apa yang digantung di ruang ini adalah sebahagian daripada himpunan yang saya miliki,” katanya.

Apa pun, sama ada karya sendiri atau karya pelukis yang lain yang mengisi dinding Tapak Yusof Ghani, Yusof memberitahu ia bukan untuk dijual walaupun pernah mendapat tawaran harga yang baik.

Ditanya mengapa bangunan itu dinamakan sebagai Tapak Yusof Ghani, Yusof menjelaskan ia adalah berdasarkan kepada konsep ruang yang mana selepas 25 tahun berjuang dalam bidang seni beliau sudah mendapat tapak.

“Dari satu segi ia juga adalah sebagai permulaan buat saya kerana apabila kita sudah ada tapak barulah kita boleh mara terus ke hadapan dan juga apa yang saya miliki sekarang adalah tapak untuk saya berinteraksi dengan masyarakat,” katanya.

Jelasnya lagi, sebagai pelukis beliau berasa perlu mengadakan galeri sebegini bagi memperlihatkan kepada masyarakat mengenai bidang seni lukis tempatan yang mana dunianya begitu kecil.

Walaupun baru beberapa bulan ‘berfungsi’, Tapak Yusof Ghani sudah menampakkan dirinya sebagai ruang berinteraksi apabila menerima kehadiran seorang calon doktor falsafah Universiti Melbourne, Australia.

Pelajar itu, Nicole, membuat kajian mengenai bahan yang digunakan Yusof dalam penghasilan karya-karyanya dan melihat kesan serta kesusuaian bahan terhadap keadaan cuaca di negara ini.

Jika di bahagian dalam meletakkan lukisan, bahagian luar pula diisi dengan arca antaranya yang dihasilkan oleh pengarca yang pernah menimbulkan kontroversi kerana arcanya dianggap tidak sesuai sebagai hadiah dari Malaysia untuk PBB, Ramlan Abdullah dan arca gelas oleh Raja Azhar Idris.

Namun, apa yang lebih menonjol adalah arca logam karya Abdul Mutalib Musa yang mengambil banyak tenaga sebelum dapat digantung dengan sempurna.

Dengan tiang besar bersalut marmar pecah yang menyokong Tapak Yusof Ghani, apa yang dapat disimpulkan, ia adalah lambang kepada satu interaksi yang harus wujud bagi menyokong dunia kreativiti yang selama ini dianggap dingin oleh sesetengah pihak kesan daripada pandangan yang tidak jelas.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

Menghayati seni indah di sebalik perahu

Menghayati seni indah di sebalik perahu
| Teks Haswari Ali | Foto Sobri Sudin


ENTAH apa yang bermain di benak fikiran anda apabila melihat seleksi karya seni akrilik yang menjadi penghias cover story i-Kon pada minggu ini. Apatah lagi bermula dari muka depan hingga ke dua helaian halaman Zoom 1 ini, tidak ada objek lain yang diperlihatkan, kecuali perahu dan bot nelayan.

Ada pihak mungkin beranggapan karya pelukis kelahiran Bagan Serai, Perak ini dipengaruhi latar belakang hidupnya sebagai anak nelayan ataupun penumpang setia bot penambang.

Namun itu bukanlah jawapan yang terkeluar dari mulut empunya badan, Zaim Durulaman, 38. Sebaliknya, pelukis berjiwa besar ini mempunyai alasannya tersendiri mengapa objek pengangkutan air itu menjadi pilihan hati.

“Disebabkan saya tidak dibesarkan dengan perahu dan sampanlah maka saya terlintas untuk menilai objek itu dengan lebih dekat.

Andai kata saya dibesarkan di kampung nelayan, saya yakin, imej perahu bukanlah pilihan saya,” katanya.

Zaim ditemui i-Kon, ketika hari pertama pameran solonya bertajuk Poem of Destiny yang kini berlangsung di lobi utama, Balai Berita, Jalan Riong, Kuala Lumpur, sehingga penghujung Mei ini.

Pemuda berjambang yang tidak lekang dengan topi hitam itu berkata, objek perahunya turut terhasil berdasarkan syair lama berjudul Perahu nukilan Hamzah Fansuri.

Beliau juga tidak menyangkal perahu membawa dua isi tersirat yang cukup mendalam untuk dihayati. Pertama, perahu baginya adalah satu perlambangan betapa perjalanan kehidupan manusia penuh cabaran dan dugaan. Kedua, dia cukup tertarik dengan keadaan di dalam perahu selalunya tidak teratur.

“Memang sudah resmi perahu atau bot nelayan, segala isinya tidak tersusun dengan elok. Compangcamping, bersepah dan nampak buruk.

Tapi di sebalik keadaannya yang tidak teratur itu, ia sebenarnya menyimpan nilai seni yang cukup menarik apabila dilahirkan melalui lukisan,” jelasnya.

Bukan setakat satu atau dua, malah berkat penjelajahannya ke merata tempat bermula dari Bagan Serai sehinggalah ke Kuala Kurau, maka terhasillah beberapa jenis sampan yang berasal dari Kedah, Selangor, Melaka, Sarawak Kelantan, Terengganu dan Perak.

Malah daripada lakaran sampan dan bot ini jugalah, Zaim mengakhiri lukisannya dengan mesej yang amat kuat, di perkukuhkan lagi dengan petikan syair Melayu sebagai tajuk lukisannya seperti Pisang Emas Dibawa Berlayar dan Pulau Pandan Jauh Ke Tengah.

Tidak dinafikan, imej bot dan sampan yang dilukis Zaim itu menampakkan seni kehalusan tersendiri dan ia memang hasil kerja teliti apabila dipandang dari jarak dekat.

Bagi menyerlahkan identiti karyanya, Zaim cukup bijak memilih ‘kombinasi rona garang dan gelap seperti merah, biru, coklat atau hitam. Katanya, sebanyak 37 ‘lukisan yang dipamerkan pada pameran solonya itu adalah koleksi kesayangannya sejak 1997.

Bagaimanapun hanya empat daripada karyanya itu dilukis tahun ini manakala satu saja pada 1997.

Bukan sekadar perahu dan sampan, minda abstrak Zaim dipelbagaikan dengan hadirnya objek jam loceng, lampu ayam dan kerusi moden yang juga ada kaitannya dengan kewujudan sampan. “Lampu dimaksudkan saya sebagai ilmu yang menyuluh kehidupan manusia, manakala kehadiran lima jam loceng menentukan masa dan nasib nelayan di tengah lautan, juga sebagai lima rukun Islam dan lima solat fardu.

“Kerusi secara ringkas sebagai simbol orang tengah atau pemerintah yang diambil dari perkataan pengerusi. Mereka ini cukup berkuasa dalam hidup manusia,” katanya.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/Misc/IKON/