Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Thursday, May 12, 2005

Imbasan himpunan seni kontemporari

Imbasan himpunan seni kontemporari


Contengan arang Jalaini
yang menginterpretasikan
Tok Bomoh.


DALAM kenyataan akhbar yang dikeluarkan disebut: “Pameran Seni Malaysia Kini tidak harus dianggap sebagai himpunan karya terbaik di Malaysia. Sebaliknya ia lebih menjurus kepada satu imbasan terhadap amalan seni kontemporari di tanah air buat dewasa kini, di samping menyentuh isu-isu yang dihadapi oleh pengkarya sezaman. Pameran ini juga mengetengahkan kepelbagaian medium yang digunakan oleh artis dalam penyaluran idea.”






Apa yang hendak ditambah ialah, pameran Seni Malaysia Kini: Satu Imbasan Seni Kontemporari Malaysia juga tidak boleh dianggap sebagai idea dan reka bentuk terkini seni visual tempatan.

Bagi isu yang dikemukakan pula, ia juga tidaklah dapat dikatakan sebagai terkini, tetapi beberapa isu lama yang diolah semula dalam bentuk yang mungkin dianggap terbaik pernah dihasilkan pengkaryanya.

Jadi tidak banyak yang kini di dalam pameran ini, apa yang jelas ia cuma pameran terkini pada waktu itu yang dianjurkan oleh Balai Seni Lukis Negara kerana lain-lainnya tidaklah begitu terkini.

Apa yang boleh dikatakan terkini adalah karya yang dihasilkan, yang mungkin sebelum ini tidak dipaparkan pada mana-mana pameran. Dengan kebanyakan berupa karya instalasi, pameran ini turut memaparkan beberapa persembahan video sebagai bahan penggarapan idea.

Bagaimanapun, beberapa garapan itu tidaklah semaju mana kerana dilihat sekadar berupa dokumentari mengenai identiti dan persoalan seni di negara ini dan yang agak berani adalah garapan Diffan Sina Norman yang berbentuk animasi dengan lapangan untuk berehat juga karya oleh Emil Goh bertajuk, Mother and Daughter dan Escalator.

Satu daripada pernyataan
Bayu Utomo terhadap
makna pahlawan.


Pameran ini turut memperlihatkan karya dua pelukis yang sebelum ini dilihat agak senyap dalam dunia seni lukis iaitu Bayu Utomo Radjikin dan Jalaini Abu Hassan.

Bayu Utomo yang kini banyak terbabit dalam kerja-kerja teater mempamerkan instalasinya bertajuk Mencari Pahlawan: Dari Senja ke Subuh yang dapat dilihat sebagai lanjutan daripada kerja-kerja teaternya.

Ia mempamerkan sekali lagi karya besar, berupa beberapa gantungan yang memperlihatkan seorang pemuda lengkap dengan pakaian pahlawan dalam beberapa aksi.

Berlatarkan biru dengan suasana kelam, satu warna yang dapat dikaitkan dengan masa itu, ia mencerminkan keterpersonaan masyarakat pada kepahlawanan dan imej wira perang.

Bagi Jalaini Abu Hassan pula, pameran kali ini menyaksikan semula contengan arang yang memang menjadi kekuatannya dan memaparkan imajan figura, mistik serta magis.

Ia adalah berupa subjek dari alam Melayu yang menjadi temanya dan membuka satu dimensi bagi penghayat seni dalam memahami unsur-unsur berkenaan yang sememangnya wujud dalam budaya Islam dan juga pra-Islam.

Satu yang agak menarik juga adalah karya Liew Kung Yu yang memaparkan Wadah Untuk Pemimpin, satu instalasi ditujukan untuk bekas Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir Mohamad.

Ia dikatakan sebagai dipenuhi gaya hiasan seni buatan tangan yang penuh kasih sayang dan juga gaya kemalaysiaan yang sengaja dilebih-lebihkan ala gaya Rancangan Felda.

Melabelkan Rancangan Felda sebagai gaya yang dilebih-lebihkan bukanlah satu penghakiman yang tepat, dan menganggapnya sebagai hiasan yang melampau juga menggambarkan pandangan seni tidak adil yang dimilik pengkarya.

Jika pengkarya memegang kepada konsep serta gaya yang disenangi mengapa konsep yang disenangi oleh orang lain harus menjadi bahan untuk diperkatakan.

Seperti Rancangan Felda, karya ini juga boleh diinterpretasikan pelbagai, bergantung kepada bagaimana seseorang itu melihatnya dan menanggapnya seperti juga kad berbentuk hati yang disediakan untuk orang ramai meluahkan perasaan mengapa mereka sukakan Dr Mahathir.

Apa pun, dalam membentangkan apa yang dikatakan sebagai Seni Malaysia Kini, yang jelas, isu pelukis dan jati diri bagaikan masih tidak selesai yang kadang-kadang menampakkan seperti adanya satu kecelaruan.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

No comments:

 
Blogger Templates