Friday, May 13, 2005

Lahir Nafas akibat dendam pada besi


BAGI pengarca, Raja Shahriman Raja Aziddin, setahun tidak menempa besi menimbulkan rasa dendam seninya. Dendam itu bukan semata-mata kerana nilai kesenimannya bagaikan sudah hilang tetapi kerana rasa bersalah melahirkan arca berbentuk figura.


Daripada dendam yang membara itu lahirlah Nafas, siri arca logam yang dilahirkan daripada satu daripada empat elemen yang dikaitkan dengan kejadian manusia iaitu tanah, api, air dan angin.

Nafas adalah karya terbaru Raja Shahriman, 37 yang kini sedang dipamerkan di Balai Seni Lukis Negara. Ia adalah siri reka bentuk yang dihasilkan selama dua tahun selepas beberapa tahun mendiamkan diri sejak menghasilkan karya Gerak Tempur, Api Bayangan dan Kemenyan serta Semangat Besi.

Jika selama ini arca-arcanya lebih memihak kepada figura, namun konflik yang menggolodak di dalam batinnya menyebabkan Raja Shahriman yang berasal dari Kuala Kangsar Perak cuba mengosongkan mindanya dengan bayangan itu.

Hasilnya ialah Nafas yang berupa jaluran garisan yang dilihat berbentuk seperti tangan, kaki juga bentuk tubuh manusia.

“Walaupun orang mungkin melihat arca dalam siri Nafas ini sebagai figura, tetapi bagi saya ia adalah proses seseorang itu memandangnya, namun pada saya ia bukan figura dan konflik terhadap figura telah saya selesaikan dalam diri,” kata Raja Shahriman pada pembukaan pamerannya baru-baru ini.

Berpakaian serba hitam termasuk songkok, sama seperti arca yang dihasilkan, beliau berkata, walaupun arca itu seolah ada kaki dan tangan, ia terlalu berbeza kerana apa yang ditimbulkan adalah gerakan elemen udara.

“Pengambilan unsur angin ini adalah kerana saya beranggapan angin boleh dirasa dan ia boleh dilihat, seperti apabila angin meniup daun kita akan nampak daun itu bergerak,” katanya.

Pergerakan-pergerakan inilah bagi Raja Shahriman yang membentuk kepada garisan-garisan yang diluahkannya dalam Nafas, arca yang dihasilkan daripada logam yang ditempa.

Apa pun, kata Raja Shahriman, Nafas bukan saja menyerlahkan unsur angin tetapi juga seolah memberikan kehidupan kepada daya senimannya dan berasakan pameran yang dilangsungkan membuatkan beliau seperti bernafas kembali.

“Saya rasa lepas ini saya bertenaga semula dan jiwa seni saya lahir semula,” katanya menunjukkan riak gembira.

Pun begitu katanya, Nafas turut memberikan beliau penyelesaian kepada masalah kesempurnaan bahan yang mana untuk menghasilkan arca Nafas beliau menggunakan mesin untuk kerja-kerja berat manakala menggunakan kudrat tangan dalam kerja membentuk.

Kerana itu kata Raja Shahriman, Nafas menjadi karyanya yang terbaik kerana dapat mengolah bahan subjeknya dengan begitu baik tanpa wujud perasaan bersalah dalam dirinya.

“Dari segi estetikanya pula ia lebih bebas berbanding siri-siri lalu,” jelasnya.

Walaupun Nafas dianggap karya terbaik, tetapi bagi Raja Shahriman setiap arca yang dihasilkan sejak siri pertamanya tetap mempunyai nilai yang tersendiri cuma masa dan proses yang membezakan pembentukannya.

Dengan arca yang terus dikekalkan, bagi Raja Shahriman, figura yang dimujaradkan (tidak sempurna, contoh tiada kepala) adalah nafas yang hidup kerana nafas itu tiada beku dan bukannya patung tidak bernafas.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

Manusia dengan kuasa jahat


NAMA Mohd Hairi Yaakub mungkin agak asing kepada peminat seni halus, tetapi anak muda kelahiran Kuala Lipis, Pahang ini memiliki identiti dan reputasi tersendiri dalam menghasilkan karyanya.

Seperti Let Me Speak, pameran keduanya tahun lalu yang memperkatakan mengenai krisis budaya, kali ini Hairi tampil dengan Pemain Wayang, pameran yang akan berakhir 29 Oktober ini di Badan Warisan Malaysia, Jalan Stonor di ibu negara.








"SAYA sukakan idea Klimt". Mohd Hairi di samping potrait karyanya yang dipengaruhi Rawana. - Gambar oleh Nadim Bokhari

Mengulas mengenai karyanya Regius Profesor di University Aberdeen, Scotland Peter Davidson berkata, imej yang dipaparkan sangat kuat dengan sentuhan gaya ‘expressionist’ dan melontarkan darjah kemarahan yang boleh dilihat dengan jelas.

“Apa yang ingin saya tonjolkan kali ini lebih kepada rentetan pengalaman kali ini lebih kepada kemanusiaan, jika dilihat watak hitam dalam wayang kulit Rawana turut ditonjolkan pada setiap catan mewakili asimilasi budaya yang diterima pakai oleh masyarakat Melayu,” katanya.

Tetapi Rawana dalam setiap catan juga menceritakan tentang hipokrasi dan sikap kepura-puraan manusia justeru setiap watak dalam catan Hairi kelihatan menyendiri dan pasif.

Seperti juga Let Me Speak, Pemain Wayang juga menyerlahkan potret lelaki yang menyembunyikan sesuatu. Tema keasingan dan pembelotan adalah antara tema utama yang cuba disampaikan pelukis muda ini.

Walaupun tema keasingan dan kuasa jahat yang terdapat dalam naluri setiap manusia adalah tema utama pameran ini terdapat juga lukisan yang mempamerkan emosi lain seperti perasaan marah yang tidak dapat diungkapkan hinggalah ke emosi yang tenang seakan-akan dalam mimpi yang biasa terdapat dalam karya pelukis terkenal Austria, Gustav Klimt.

“Saya sukakan idea Klimt tapi bukan penampilan karyanya. Klimt lebih dekoratif, erotik dan sensual tetapi saya membawakan mesej berat tetapi masih dipengaruhi idea Klimt,”

Meskipun memilih potret sebagai dominasi pameran, Hairi memang memiliki gaya tersendiri. Idea Klimt memang boleh dilihat menerusi potret lelaki marah dan keasingan tetapi potret buah tangan Klimt lebih sensual dan erotik seperti Idyll (1884), Goldfish (1901-2) dan Hope I (1903) manakala landskap Klimt lebih berwarna warni menerusi Poppy Field (1907).

Sesuai dengan acuan tempatan Hairi cuba membawa persoalan manusia yang bosan dengan dunia penuh kepura-puraan dan hipokrasi. Watak Rawana, watak hitam dalam wayang kulit kelihatan merata-rata dalam setiap catan.

Dalam kebanyakan lukisan, bentuk lukisan lelaki ditampilkan separuh kelihatan atau dalam kegelapan. Ada juga sedikit pengaruh Ahmad Fuad Osman tetapi idea dan identiti Hairi yang gemar pada lukisan figura lebih jelas kelihatan.

Setiap watak dalam lukisannya seakan bersendirian, terasing dan hidup dalam mimpi ngeri hipokrasi masyarakat keliling. Apa yang cuba ditonjolkan Hairi permainan bayang-bayangan di antara manusia dan kuasa jahat yang mengundang persoalan bila dan bagaimana permainan ini akan berakhir dan siapa yang akan menang, manusia atau kuasa jahat itu.

Pameran ini adalah pameran yang sangat intense yang banyak menggambarkan keadaan sebenar jiwa manusia yang mengalami pelbagai konflik yang diketengahkan penuh seni dan matang.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

Alam bersatu dalam karya catan Yong


ANTARA karya catan Yong yang menggabungkan kehidupan dan alam.

“Melalui lukisan, saya dapat menyampaikan pemikiran dalaman serta emosi saya terhadap manusia sejagat dan alam sekitar yang kita diami manakala alam semula jadi pula memenuhi dan mengisi kehendak artistik ini,” demikian luahan Yong Cheng Wah dalam menyatakan pandangan terhadap karya-karyanya.

Disebabkan itu, alam bagaikan tidak dapat dipisahkan daripada pelukis berusia 61 tahun yang berasal dari Pulau Pinang itu, kerana antara beliau dengan alam bagaikan ada kesatuan dan sentiasa menjadi bahan untuknya berkarya.

Terkenal sebagai pengkarya yang banyak menghasilkan catan berkonsepkan batik, Yong, anak kepada antara pelopor lukisan moden di negara ini, Yong Mun Sen, kini sedang mempamerkan 75 karya catan minyak siri 2004 di Mun Sen Gallery, Bangsar.


ENDON menghayati lukisan Yong bertajuk Flourishing Joyous.


Pameran berbentuk kebajikan itu dirasmikan oleh isteri Perdana Menteri, Datin Paduka Seri Endon Mahmood dan akan berlangsung sehingga 8 Januari ini yang mana empat pertubuhan akan mendapat manfaat daripadanya.

Pertubuhan-pertubuhan itu ialah Majlis Kanser Nasional, Persatuan Kebangsaan Angin Ahmar Malaysia, Yayasan Buah Pinggan dan Mercy Malaysia.

Bagi siri ini, sebagaimana sebelumnya, Yong masih mengekalkan kecintaannya kepada alam sekitar, namun penerokaannya agak lebih jauh yang mana ada beberapa yang menceritakan mengenai kehidupan masyarakat orang asli.

Perlukisan masyarakat ini adalah sebagai penyatuan sejarah yang ingin dirakamkan dan apa yang jelas, selain lukisan alam, Yong turut menampilkan sebuah potret diri.

Dengan tajuk-tajuk There is no Place Like Home, Flourishing Joyous dan Sacred is My Home, Yong bagaikan meminta kehidupan masyarakat ini dikekalkan dan usah diganggu.

Dalam We Love Our Home misalnya, di samping warna-warna batik yang ditumpahkan pada kanvas, Yong cuba mendekatkan masyarakat dengan kehidupan golongan ini yang mana mungkin ramai tidak mengetahuinya.

Begitu juga dengan Mother Nature, yang mana limpahan warna kuning dan jingga pada kanvas memperlihatkan di sebalik kehidupan yang sederhana, mereka tetap bersemarak dalam mengharungi kehidupan.

Di samping menceritakan mengenai masyarakat yang semakin berubah gaya kehidupannya itu, siri terbaru ini yang disiapkan Yong dalam masa dua tahun turut mengetengahkan kehidupan masyarakat desa yang penuh keharmonian.

Begitu juga dengan damainya alam semula jadi yang digambarkan melalui renangan ikan kap dan menjadi satu ikon yang cukup sinonim dengan masyarakat Cina.

Dalam perlukisan landskap pula, Yong menampilkan larian berus seakan gaya impresionisme, mengungkapkannya dalam bentuk abstrak dengan gubahan bentuk antara nampak dengan tidak.

Apa yang jelas, Yong sudah membentuk gaya tersendiri menjadikannya pelukis sebenar dan catannya membabitkan pengalaman peribadi di samping kajian subjek sebelum ia diluahkan pada kanvas.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

Gaya tersendiri Sophia Vari


BAGINYA apa yang yang digambarkan di dalam catannya dan juga arcanya yang mengambil unsur geometri, kuantum dan bentuk adalah bertujuan untuk memanusiakannya di dalam ruang pengkaryaan.
Catannya banyak menyimpulkan bentuk empat persegi yang disusun berlapis manakala arcanya pula menjurus kepada lengkuk dan lengkungan dengan mainan warna terang yang digabungkan dengan kepekatan hitam, menampakkan kekukuhan sesuai dengan bahan gangsa yang digunakan dalam penghasilannya.

SOPHIA Vari dengan
satu daripada catannya
yang memperlihatkan pengaruh
kubik Picasso.


Jika Karim Raslan mengatakan kaedah itu memberikan kesan terkini dan keghairahan, seorang pensyarah seni halus di sebuah institusi pengajian tinggi tempatan pula menyifatkan tidak ada apa yang begitu baru dalam karya pelukis kelahiran Greek ini.

“Bentuk-bentuk kiub yang dihasilkan bagaikan menghidupkan semula gaya Picasso dan apa yang dapat dikatakan Sophia adalah lanjutan kepada Picasso,” katanya ketika diminta sedikit ulasannya.

Apa pun, inilah gaya Sophia Vari, pelukis yang himpunan catan dan arcanya sedang dipamerkan di Balai Seni Lukis Negara. Pameran yang bermula Isnin lalu akan berakhir pada 30 Januari ini.

Kaedah lapisan bentuk segi empat, sama ada yang dititiskan daripada tangannya atau melalui kaedah tampalan pada catannya yang diulang berkali-kali membentuk imej Sophia yang tersendiri.

Semenjak 1960-an karyanya sudah merantau ke seluruh dunia dan kerana hubungannya yang rapat dengan benua Eropah, Sophia bagaikan tidak dapat lari dari pengaruh itu yang menyaksikan pengkaryaannya diwarnai oleh latar belakang itu.

Sophia adalah hasil gabungan bapanya yang berbangsa Greek dengan ibunya yang berbangsa Hungary dan beliau mendapat pendidikan di beberapa tempat di Eropah seperti Switzerland, London dan Paris.

Tema kemanusiaan dalam karya Sophia lebih jelas pada arca yang dihasilkan kerana walaupun aliran yang dibawanya adalah abstrak, namun lengkung dan garis lurus yang terhasil menampakkan bentuk-bentuk manusia.

Sekali imbas arcanya mungkin membayangkan hasilan karya kanak-kanak yang bermain dengan alat tulis yang berada di dalam kotak pensilnya – dengan pembaris menghasilkan bentuk lurus dan pengasah pensil pula menghasilkan bentuk bulat, separuh bulat dan tiga suku bulat – namun imej manusia yang tidak ketara menimbulkan satu-satu persoalan yang hendak diungkapkan.

Penggunaan warna seperti merah, hijau dan biru yang senada tanpa tona di bahagian tertentu arca yang penuh hitam pula memberikan satu garis keceriaan.

Mungkin inilah yang dikatakan sebagai ghairah oleh Karim kerana hitam sememangnya menggambarkan sesuatu yang klasik dan palitan warna membentuk semacam tumpuan dalam ruang yang serba berlapis itu.

Jika pemilihan warna dalam arcanya agak garang, ia tidak begitu dilanjutkan Sophia di dalam semua catannya kerana ada masanya warna pastel turut mencorakkan kanvasnya dan ini memperlihatkan naluri kewanitaan dan keibuan yang tidak dapat ditinggalkan dalam nada serasi itu.

Apa yang jelas, di tangan Sophia, abstrak memberi makna serta gaya tersendiri dan di sebalik bermain dengan makna yang pelbagai, beliau menyatukannya kepada satu kesempurnaan bentuk.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Sunday/Dekor/

Hiroshige 1797 - 1858

Profil Seminan:

Hiroshige yang terlahir bernama Ando Juemon adalah dari keluarga biasa yang berkecukupan. Namun pada umur 13 tahun, ia bersama kedua adiknya telah menjadi yatim-piatu dan harus menghadapi dunia fana yang tiada menentu.

Setelah mengalami kegagalan akhirnya ia diterima disebuah sanggar seni seorang seniman ternama bernama Toyohiro, waktu itu ia berumur 15 tahun. Gurunya segera mengetahui bakat si anak yang luar biasa dan wataknya yang lurus, sehingga ia mempercayakannya sebuah nama yaitu Hiroshige. Hiroshige yang terdiri dari dua huruf Kanji (aksara Han Tiongkok), huruf pertamanya diambil dari namanya sendiri dan yang kedua dari nama si anak. Tak lama kemudian, si anak menerbitkan hasil karya seni perdananya. Waktu itu ia baru berumur 16 tahun.



Dari tahun 1780 sampai dengan tahun 1800 merupakan zaman keemasan kesenian Ukiyo-e dimana banyak seniman terkenal seperti Hokusai, Utamaro dan gurunya sendiri saling bersaing menyempurnakan seni aliran ini. Seni lukisan Ukiyo-e (genre paintings) adalah lukisan berdasarkan kejadian sehari-hari. Namun seperti yang terjadi di negara Eropa, seni hanya disajikan untuk dan dinikmati oleh kalangan elit dari masyarakat Edo. Oleh karena itu, tema lukisan berkisar kehidupan para bangsawan atau figur wanita selebriti sedangkan lukisan pemandangan dengan aktivitas rakyat kurang diminati.



Namun di periode Edo berikutnya yang disebut periode kemunduran terjadi populerisasi-an seni ke masyarakat luas sehingga terjadi kelonjakan permintaan atas barang seni. Periode kemunduran yang berkaitan dengan depresi ekonomi (rupanya ada juga krismon di zaman itu!), menyebabkan segala percetakan harus dilakukan dalam jumlah besar untuk mencapai "economic of scale". Sehingga satu-satunya cara adalah memasarkan hasil seni kepada masyarakat luas dengan harga terjangkau.



Hiroshige yang berkarya di periode ini mendapat berkah tambahan karena bukan saja ia berbakat lebih dari itu tema lukisannya merakyat. Dalam lukisan-lukisan 53-Tahapan Tokaido misalnya ia menggambarkan aktivitas masyarakat Edo yang gemar berpergian mengunjungi tempat-tempat termasyhur dan tempat suci untuk beribadah walaupun harus menempuh perjalanan yang jauh (ingat belum ada mobil atau kereta api!). Oleh karena itu, Hiroshige juga dikenang sebagai seniman yang banyak andil dalam merakyatkan seni ke masyarakat Jepang.



Menurut perputaran kehidupan kosmik yang menggariskan kehidupan manusia atas dasar perputaran 60 tahun (sexagenary cycle), mencapai umur 60 tahun adalah waktu bagi seseorang memikirkan apa yang telah ia capai dan menatap kehidupan berikutnya. Dan kiranya itupun yang mungkin terlewat dalam benak si anak genius. Setelah berkarya seni sepenuhnya, Hiroshige meninggal dengan tenang di umur 62. Ia dikebumikan di vihara Togakuji yang terkenal di kota Edo (sekarang Tokyo).

portrait.jpg (59064 bytes)

Sebelum wafat, Hiroshige meninggalkan sebuah haiku perpisahan (haiku adalah puisi pendek Jepang yang sangat digemari):

Menanggalkan kuas di dunia ini,
Aku akan mengarungi
Tempat tempat
Di maha berikut

Dialog Seni: Lukisan batik di atas kertas jadi pilihan


FAUZIAH memilih motif haiwan sebagai bahan untuk berkarya.

FAUZIAH Harun, pelukis di Perkampungan Pelukis, Kompleks Kraf Jalan Conlay, Kuala Lumpur. Beliau meneroka lukisan batik di atas kertas dan karya beliau mendapat tempat di hati orang kenamaan negara ini di samping turut menjadi koleksi peminat seni luar negara. Ikuti wawancara wartawan Sastera dan Budaya, SHAIDAH SHAFIE, dengan beliau.

MENGAPAKAH Fauziah memilih motif haiwan sebagai bahan untuk berkarya?

Saya sememangnya sayangkan haiwan khususnya kucing. Di rumah saya memelihara 10 kucing. Selain kucing, cicak, gajah, kura-kura, rama-rama, penyu dan katak pernah mendapat tempat dalam karya saya. Sifat sayangkan haiwan ini menebal dalam diri dan mendorong saya mengangkat spesies berkenaan ke dalam karya saya.

Fauziah memilih batik di atas kertas. Tidak teringinkah mencorakkannya di atas kain dan bertukar kepada motif lain?

Batik di atas kertas lebih cepat dan senang menghasilkannya. Lagi pun saya jarang bertemu batik di atas kertas. Bertitik tolak daripadanya saya terfikir mencuba teknik batik di atas kertas. Setakat ini batik di atas kertas karya saya mendapat sambutan daripada peminat seni lukis tempatan mahupun pelancong asing. Buat masa ini saya akan bertahan dengan teknik ini. Nampaknya saya selesa dengan kucing dan cicak. Hendak mengangkat bunga ke dalam karya, ia sudah terlalu biasa. Begitu juga dengan pemandangan. Mungkin suatu hari nanti saya beralih kepada kumbang atau unggas yang difikirkan comel dan menarik.

Kebanyakan karya Fauziah berwarna terang. Mengapakah demikian?

Saya memilih warna terang untuk memberi impak ceria kepada khalayak. Tambahan pula saya tidak suka bermain dengan warna suram. Pada saya warna dalam kelompok terbabit memberi semangat tersendiri untuk saya terus berkarya. Bagaimanapun ada juga kombinasi warna yang saya adun menimbulkan kesan meresahkan pada kerja melukis dan saya tidak akan mengulanginya. Kata orang bermain dengan warna tidak salah tetapi warna batik lazimnya terang dan bertenaga.

Apakah masalah yang sering Fauziah hadapi dengan bahan tara ini?

Selalunya tiada masalah besar. Bagaimanapun jika berlaku kerosakan, secara tidak langsung pembaziran berlaku. Saya melukis menggunakan sejenis pen khas dan dakwatnya ialah cecair yang apabila kering, boleh ditarik seperti getah. Melukis batik di atas kertas memerlukan kepantasan kerana dakwatnya cepat beku. Begitu juga ketika mewarna. Saya tidak boleh teragak-agak meletakkan warna. Jika pergerakan saya lambat, berus dan kertas akan menjadi kembang serta hasilnya tidak cantik. Menjadi tabiat saya menyimpan kertas lukisan yang rosak sebagai koleksi peribadi.

Lazimnya sesebuah lukisan berukuran besar dapat disiapkan dalam masa berapa hari?

Selalunya dua hingga tiga hari dan ia bergantung kepada elemen cuaca. Untuk saiz kad ucapan, saya boleh menyiapkan dalam jumlah yang banyak kerana ia kecil dan cepat kering.

Pernahkah Fauziah menerima pendidikan formal dalam bidang seni lukis?

Tidak pernah. Saya bermula dengan melukis di atas seramik. Kemudian di atas kaca, bingkai gambar, tempurung, batu dan kain. Ketika ini saya bekerja di sebuah kedai aksesori di Taman Tun Dr Ismail. Pemilik kedai berkenaan berbangsa Cina dan menyuruh saya belajar melukis di atas aksesori wanita. Sejak itu saya mula berminat melukis di atas bahan kecil seperti anting-anting, piring, balang kaca dan lama kelamaan minat itu bertambah konsisten. Saya belajar sedikit demi sedikit dan berusaha meningkatkan pencapaian diri. Kesungguhan mencuba dan berusaha meninggalkan kesan memberangsangkan kepada kerjaya saya kini. Saya membuat keputusan berhenti berkerja dan berusaha melukis menggunakan teknik batik di atas kertas yang kini menjaya kerjaya saya sepenuh masa.

Apakah Fauziah pernah mengadakan pameran di luar negara? Siapakah pembeli karya Fauziah?

Setakat ini saya hanya berpeluang mengadakan pameran di dalam negara. Bagaimanapun ia tetap pencapaian yang membanggakan kerana ada karya saya yang dipamerkan di Balai Seni Lukis Negara (BSLN). Antara pembeli karya saya ialah Perdana Menteri, Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi dan isterinya, Datin Seri Hendon Mahmood. Saya bernasib baik kerana ada pelanggan tetap. Ada sebuah keluarga dari Amerika Syarikat yang meminati karya saya dan akan menempahnya pada setiap Krismas untuk dijadikan sebagai kad Krismas. Selain itu, ada beberapa individu yang membeli untuk koleksi mereka sendiri. Selain lukisan, saya juga menghasilkan kad ucapan. Remaja dan kanak-kanak yang dibawa ibu bapa memang gemar lukisan bersaiz kad.

Nampaknya Fauziah ada pelanggan tetap. Tidak teringinkah membuka galeri?

Mungkin itu kelebihan saya. Ke mana saya bawa dan pergi, khalayak kenal karya saya berdasarkan objek dan warna. Membuka galeri adalah impian semua pelukis. Saya perlu menggali lebih pengalaman, mengumpul modal dan menarik minat pelanggan. Pengetahuan mengendalikan galeri juga penting dan ia sebenarnya tidak semudah yang dibayangkan. Insya-Allah.

Dipetik dari http://www.bharian.com.my/m/BHarian/Saturday/Sastera

Wajah Bali dalam Seni Lukis Video Realistik

Oleh: Rifky Effendy

TAHUN 1960-an, tradisi seni lukis internasional memasuki babak baru. Lukisan bagi para seniman masa itu tak lagi harus menjadi medium yang terus melarikan diri dari kejaran teknologi reproduksi macam fotografi dan film. Setidaknya tradisi itu "dipatahkan" oleh orang-orang macam Andi Warhol dan Gerhard Richter. Seni lukis dan fotografi maupun film terbukti bisa menjalin hubungan mesra melalui aspek-aspek visualitas maupun sebagai bentuk referensi gagasan.

Saat ini perkembangan teknologi multimedia seperti kemunculan komputer grafik dan reproduksi digital dalam bentuk foto dan video cukup membuat banyak perubahan signifikan dalam estetika maupun keartistikan. Bukan hanya mempengaruhi penggunaan medium, tetapi juga yang lebih menarik adalah bagaimana multimedia sebagai sumber gagasan dalam praktik seni lukis. Hal ini dilakukan oleh Filippo Sciascia, seorang perupa asal Italia yang bekerja dan menetap di Pulau Bali. Ia tertarik, terdorong, dan terinspirasi citraan video dalam karya-karya seni lukisnya.

Pameran tunggalnya di Gaya Fusion of Sense, Ubud, mulai 28 November tahun lalu sampai 28 Januari 2004, menghadirkan puluhan lukisan yang dibuat mulai dari tahun 2002 sampai dengan tahun 2003. Selama hampir setahun lebih secara khusyuk Filippo dalam lukisannya menekuni wajah Ni Kadek Murtini, seorang gadis pribumi. Wajah Kadek tampil dengan apa adanya, bibir agak tebal merekah dan bergincu, mulutnya kadang terbuka sedikit hingga tampak giginya yang rapi dan bersih, pipi berisi dan membulat, matanya yang bening menatap dengan lembut dan kadang melirik ke kiri dan kanan, hidungnya agak melebar dan tak begitu mancung tapi seimbang dengan struktur wajahnya. Di dahi, tepat di antara kedua alis mata tebalnya, ada hiasan menempel yang umum digunakan oleh para perempuan Bali dalam acara ritual keseharian. Rambut hitamnya diikat ke belakang dan tampak tak begitu rapi. Singkatnya, Kadek adalah sosok gadis Bali kebanyakan.

Filippo merekam wajah gadis itu secara dekat (close-up) dan frontal dengan kamera mini DV beberapa saat. Dia tak sedang pergi ke ladang, menari, maupun mandi telanjang di sungai. Kadek hanya direkam sebatas wajah dengan berbagai rupa. Tetapi Filippo kemudian mengulang-ulang rekaman wajah itu melalui perangkat lunak penyunting gambar pada komputer laptopnya, diubah-ubah warnanya, kadang diberi efek khusus, diberi warna atau diperbesar sehingga muncul kotak-kotak piksel berbagai ukuran. Berbagai citraan hasil reka-reka ini kemudian ia pindahkan ke atas bidang kanvas maupun lempengan logam dengan cat minyak. Kadek membuatnya terpesona, bukan karena hasrat yang dialami Bonnet. Wajah itu lebih punya magis dalam layar monitor.

Sebelumnya, lelaki kelahiran tahun 1972 ini memang sudah menampilkan lukisan-lukisan serial wajah Kadek, sebagian karyanya pernah ia tampilkan dalam CP-Open Biennial bulan September tahun lalu di Jakarta. Pada saat itu, ia menampilkan instalasi lukisan dan rekaman video. Ia menjejerkan empat wajah Kadek: di atas sebidang kanvas yang mencitrakan laptop dengan wajah Kadek hitam-putih di layarnya, di atas permukaan bagian bokong wajan yang menyembung dan bulat, sebidang kanvas besar yang hanya mencitrakan wajah sangat dekat serta layar televisi yang menayangkan rekaman video wajah Kadek yang diulang-ulang (looping). Pada karya-karya ini bisa melihat jalinan antara referensi dan representasinya secara rampak atau jukstaposisi; realitas Kadek dalam layar televisi dan transformasinya dalam medium cat minyak di atas berbagai permukaan. Kemagisan seni lukis dan multimedia.

Filippo, yang beberapa kali berpameran tunggal di Ubud sejak tahun 2000, memang banyak terpengaruh oleh persoalan medium. Ia, yang kesehariannya juga bekerja sebagai perancang grafis, pernah memamerkan karya-karya yang didominasi fotorealistik. Seperti tahun 1998 sampai dengan tahun 2001, ia pernah memamerkan wajah-wajah orang Afrika, Sumba, maupun seri lukisan telanjang. Ia pernah mengakui pada saya, bahwa penggambaran fotorealistik memang terpengaruh oleh pelukis Jerman, Gerhard Richter, yang beberapa karyanya pernah dipergelarkan di Jakarta pada tahun 2002. Bahkan Filippo mengagumi dan menganggapnya sebagai guru dan sumber gagasannya. Terutama bagaimana sensibilitas Richter menguasai teknik melukis cat minyak dan mengamati serta menangkap subyek melalui fotografi, terutama citraan kaburnya. Efek pengaburan gambar dan bagaimana melukiskan kembali foto cara Richter inilah yang ia kembangkan lebih lanjut pada karya-karya lukisan videonya.

Tengoklah pada karya berjudul Kadek 16 dan Kadek 17, di mana ia mendemonstrasikan teknik melukis dari citraan gambar diam (still image) video yang ditransfer melalui penyuntingan komputer yang mengakibatkan guratan-guratan secara horizontal maupun vertikal atau menangkap citraan dari layar monitor komputer yang licin dan datar. Juga kita melihat citraan gambar wajah pada karya Kadek 11 dan Kadek 18. Pewarnaan bernuansa karat kemerahan secara digital melalui perangkat lunak juga berhasil ia pindahkan ke atas kanvas melalui penjelajahan teknik guratan, cipratan, dan goresan kuas yang melapis tipis di atas gambar sebelumnya seperti pada Kadek 22 sampai Kadek 30.

Filippo memang mengakui tengah tertarik untuk menemukan suatu sistem melukis yang memberi jalan pada kedekatan realitas subyek lewat konstruksi citraan digital, terutama ketika ia mentransformasikan data citraan dari VCD ke dalam format DVD yang diperbesar menghasilkan gambar dari susunan komposisi piksel-piksel yang berukuran besar. Pada Kadek 01, 31, 32 dan 33 kita bisa melihat bagaimana piksel tersebut berubah warna dan secara optis membentuk kontur wajah Kadek. Lukisan piksel ini akan tampak jelas ketika kita lihat dari jarak yang lebih jauh. Sedangkan yang menggelitik, ia juga memindahkan citraan wajah itu ke atas permukaan kasur putih pada Kadek 02.

Dari pamerannya yang bertajuk "Video Painting Kadek" ini, juga menarik disimak adalah bagaimana realitas video dan multimedia telah membentuk subkesadaran kita pada pemahaman realitas. Melalui media-baru kita melihat dunia di mana semuanya terlintas secara elektronis di layar televisi dan monitor komputer yang tak pernah berhenti bergerak. Mata kita memindai ribuan bingkai gambar (frame) dengan jutaan piksel tiap menitnya. Sebaliknya dalam realitas lukisan, mata kita tertumbuk pada kestatisan tetapi mempunyai dimensi yang kompleks dan dalam, suatu citraan dengan dengan kesubliman, memungkinkan untuk melakukan refleksi dan permenungan. Lukisan Filippo seperti mengejawantahkan spiritualitas dunia digital yang selama ini dianggap "sihir" yang dingin dan dangkal.

Valerio Deho’ , kritikus Italia, pada kata sambutannya dalam katalog pameran mengemukakan bahwa tradisi melukis telah berubah sejak penggunaan camera obscura oleh pelukis macam Vermeer dan Canaletto pada tahun 1600 -an . Para pelukis jarang melihat langsung pada obyeknya dan tak lagi dekat dengan realitas. Terutama ketika munculnya fotografi pada abad ke-19, para pelukis kemudian memanfaatkannya sebagai alat perantara untuk memahami realitas terutama lewat cahaya, suatu citra representasi. Video dan media baru sebagai realitas perantara atau representasi abad ke-21 tentunya punya peran penting dalam membentuk dan mereduksi suatu keobyektifan mata kita melihat dunia, menciptakan suatu mental pencitraan yang mengambang gamang.

Lukisan video Filippo menjadi suatu wujud kritis pada media baru. Dalam melukis subyeknya ia harus memilih ribuan frame wajah Kadek, menggubah, merenungi, menafsirkan kembali dan lalu memindahkannya pada sebidang kanvas. Berkat keahlian melukis dan penguasaan medium, ia berhasil menjadikan wajah itu tersusun kembali. Dari susunan piksel yang hampa dan transparan ke dalam medium cat minyak yang solid dan kental emosi.

Kadek sang gadis Bali bukanlah wajah manusia yang tertangkap secara alamiah telanjang mata seperti yang dilakukan oleh Hofker, Le Mayeur, maupun Bonnet. Wajah itu adalah konstruksi dari cahaya berbentuk susunan jutaan piksel yang begitu cepat bergerak tetapi kemudian dibekukan, diurai dan digubah sedemikian rupa. Filippo membuatnya menjadi wajah Kadek yang baru: menjadi magis dengan merekonstruksi makna dunia Bali yang eksotis di abad digital yang penuh reka-reka. Wajah manusia dalam kenyataan multimedia.

Rifky Effendy Penulis dan Kurator Seni Rupa

Cetusan ilham rasa alam

PAMERAN Rasa Alam Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM) 2005 kali ini menampilkan kelainan dengan memaparkan keaslian karya luar negara iaitu Perancis, Jerman, Kanada, Amerika Syarikat, Jepun, Brazil, Poland, England dan Denmark.

Selain itu, lebih ramai karyawan seni warga UKM sendiri termasuk pelajar, kakitangan dan pelukis jemputan seperti Kelab Senilukis Daerah Hulu Langat menyertai pameran itu.

Ia diserikan dengan kehadiran pelbagai medium karya termasuk cat minyak, cat air, sketsa, batik, arca, ukiran kayu, pastel, krayon, kartun, grafik, lakaran, fotografi dan campuran.

Berbekalkan hasrat memartabat dunia seni, Pusat Kebudayaan UKM menjadikan Anjung Seni dan Galeri Seni, Dewan Canselor Tun Abdul Razak (Dectar), UKM, sebagai lokasi paling strategik untuk pameran itu yang diadakan hingga 30 April ini sempena sambutan 35 tahun universiti itu.

“UKM mengambil inisiatif menyatukan karyawan veteran dan baru untuk menganjurkan pameran seni tampak dalam pelbagai medium di UKM dengan harapan dapat membuka peluang kepada semua pihak untuk mempamerkan bakat seni halus bernilai yang dianugerahkan Tuhan di samping membina keprihatinan mengenai isu alam sekitar dari sudut pandangan orang seni.

“Saya amat berbangga kerana pameran ini menampilkan kelainan apabila melangkah setapak lagi ke arah dunia seni yang lebih bersifat antarabangsa apabila negara luar turut serta selain karya tempatan yang berkualiti,” kata Naib Canselor UKM, Prof Datuk Dr Mohd Salleh Mohd Yasin, ketika merasmikan pameran berkenaan.

Pameran itu berlandaskan beberapa objektif utama termasuk memberi galakan kepada karyawan universiti untuk terus bergiat dan memperlihatkan karya mereka kepada masyarakat kampus dan tempatan.

Ia juga bertujuan menonjolkan kepelbagaian motif dan media daripada karyawan universiti dalam bidang seni tampak dan kraftangan, menambah karya seni tampak untuk dijadikan koleksi tetap UKM selain menuju ke arah penubuhan Muzium Seni UKM.

Bagi Yufazli Yusof, 21, Pameran Rasa Alam UKM 2005 kali ini dilihat banyak perbezaan berbanding pameran rasa alam sebelumnya.

“Kali ini saya dan pengunjung berpeluang menilai dan menghayati karya seni tempatan dan luar negara. Begitu juga dengan medium seni yang dipersembahkan memperkayakan khazanah seni,” kata pelajar tahun dua Fakulti Undang-undang UKM itu.

“Pameran seperti ini bukan saja mengajak kita menghayati keunikannya, malah melaluinya mungkin sesuatu yang baru boleh dipelajari. Ini kerana karya seni adalah subjektif dan terlalu indah untuk diterjemahkan,” kata pelajar tahun satu, Fakulti Sains Teknologi, UKM, Malai Farahani Afzan, 21.

Pelajar tahun tiga, Fakulti Sains Sosial dan Kemanusiaan UKM, Hadine Yunus, 23, berharap pameran yang menjadi program tahunan itu diteruskan sebagai wadah dan jalinan seni untuk generasi muda.

“Karya seni sering dikaitkan dengan keindahan dan keindahan itulah yang mewarnai perjalanan hidup seseorang. Jadi ia perlu diteruskan,” katanya.

Mengimbas kembali sejarah seninya, Pameran Rasa Alam adalah program tahunan dan usaha Pusat Kebudayaan UKM untuk mempamerkan hasil karya seni kakitangan, pelajar UKM dan karyawan atau pelukis jemputannya.

Ia bermula pada 1982 dengan Pameran Rasa 82 dan diikuti Pameran Rasa 92, Pameran Rasa 97 dan pada 1988, ia ditukarkan kepada Pameran Cetusan Alam 1998 sekali gus menjadi program tahunan Pusat Kebudayaan itu hingga kini.

PENDIDIKAN SENI VISUAL

Kurikulum persekolahan kebangsaan mendukung hasrat mulia negara bagi
menyediakan pendidikan bertaraf dunia kepada generasi masa kini dan akan
datang. Penyemakan kurikulum bertujuan memantapkan Akta Pendidikan,
memenuhi semangat Falsafah Pendidikan Kebangsaan, dan menyediakan
warga Malaysia menghadapi cabaran pendidikan abad 21.
Kurikulum yang disemak semula memberi penekanan kepada nilai murni
dan semangat patriotik bagi menyedarkan murid akan peranan dan
tanggungjawab mereka sebagai warganegara maju dan masyarakat berilmu.
Murid dididik untuk berfikir, berilmu pengetahuan luas, bertataetika tinggi,
bijaksana, serta dapat menggunakan teknologi maklumat dan komunikasi
secara berkesan. Diharapkan kurikulum ini dapat melahirkan murid yang
berkeyakinan dan tabah mengatasi segala rintangan dan cabaran dalam
kehidupan.
Pendidikan Seni Visual ialah mata pelajaran wajib di peringkat sekolah
menengah rendah dan mata pelajaran elektif di peringkat sekolah menengah
atas. Mata pelajaran ini bertujuan membentuk keperibadian generasi
Malaysia yang celik budaya kesenian. Sukatan Pelajaran Pendidikan Seni
Visual Kurikulum Bersepadu Sekolah Menengah merangkumi tajuk-tajuk
yang menegaskan proses penghasilan, produk, kefahaman seni warisan,
pengertian seni secara menyeluruh dan aspek kritikan.
Kementerian Pendidikan merakamkan penghargaan dan ucapan terima kasih
kepada setiap individu dan institusi atas sumbangan kepakaran, masa, dan
tenaga sehingga terhasilnya sukatan pelajaran ini.
v
Page 6
PENDAHULUAN
Pendidikan Seni Visual menjurus kepada seni tampak dan tidak merujuk
kepada seni lain seperti seni muzik, seni sastera, seni tari dan seni
mempertahankan diri.
Pendidikan Seni Visual sekolah menengah lebih menegaskan kegiatan
dalam proses penghasilan dengan melibatkan aspek pemahaman,
penghayatan dan kritikan. Proses ini menyentuh perasaan estetik dan daya
kreativiti individu melalui penajaman daya intuisi, persepsi, imaginasi dan
konsepsi murid. Dengan ini, murid diharapkan dapat mengamalkan
pertimbangan seni visual, meningkatkan lagi kepekaan, menjadi pengkarya
yang rasional dan mampu mengendalikan kehidupan dengan membawa
bersama nilai yang disebutkan.
Kurikulum Pendidikan Seni Visual sekolah menengah merangkumi perkara
yang berkait dengan seni halus, komunikasi visual, reka bentuk dan kraf
tradisional. Murid dilatih untuk melihat sesuatu dengan perspektif yang lebih
luas sama ada daripada aspek estetik mahupun aspek gunaan. Melalui
kefahaman aspek di atas, murid dapat diterapkan dengan penghayatan
warisan seni visual dan mengamalkannya dalam kehidupan, terutama dalam
meningkatkan nilai hidup. Murid akan didedahkan dengan ilmu seni visual
yang berkaitan dengan bidang tertentu dan menerapkan budaya menghargai
serta mengaplikasi ilmu yang diperolehi bersama.
1
pendidikan seni visual sekolah menengah
Page 7
MATLAMAT
Matlamat Pendidikan Seni Visual sekolah menengah adalah untuk membentuk
keperibadian generasi Malaysia yang celik budaya, mempunyai nilai-nilai
estetik yang tinggi, imaginatif, kritis, kreatif, inovatif dan inventif. Kandungan
kurikulum berupaya membantu murid meningkatkan rasa kesyukuran
terhadap Tuhan, menghargai keindahan alam persekitaran, keindahan seni
dan warisan bangsa serta dapat menyumbang ke arah pembangunan diri,
keluarga, masyarakat dan negara, selaras dengan hasrat Falsafah
Pendidikan Kebangsaaan.
OBJEKTIF
Pendidikan Seni Visual di sekolah menengah bertujuan untuk
1. menghargai keindahan alam ciptaan Tuhan,
2. memupuk budaya penyelidikan dalam proses penghasilan karya seni
visual,
3. meningkatkan pengetahuan, daya kreativiti, inovasi, disiplin serta
kemahiran dalam bidang seni visual yang dapat diamalkan dalam
kehidupan dan kerjaya,
4. menggunakan pelbagai kemahiran, media, teknik dan teknologi untuk
mereka cipta barangan kraf dan produk seni visual yang berkualiti,
5. membuat diskripsi, analisis, interpretasi dan penilaian terhadap karya
seni visual,
6. mendapat nilai tambah dalam disiplin sains, teknologi dan mata
pelajaran lain,
2
pendidikan seni visual sekolah menengah
Page 8
7. menghargai sumbangan dan pengaruh tokoh-tokoh seni visual dalam
konteks perkembangan sejarah seni visual di Malaysia dan antarabangsa,
8. menjadikan bidang seni visual sebagai prospek kerjaya,
9. menyedari dan menghargai suasana seni dalam persekitaran dan kaitan
dengan keselesaan hidup, dan
10. membina jati diri ke arah pembentukan negara bangsa.
ORGANISASI KURIKULUM
Kurikulum Pendidikan Seni Visual disusun berdasarkan dua bidang iaitu
Bidang Penghasilan Seni Visual serta Sejarah dan Apresiasi Seni Visual.
Kedua-dua bahagian ini diharapkan dapat membantu murid dalam menguasai
pelbagai kemahiran. Antara kemahiran yang akan dikuasai murid melalui
pendidikan seni visual ialah kemahiran berfikir secara kritis dan kreatif,
kemahiran berkomunikasi secara berkesan, kemahiran membuat pilihan dan
keputusan yang tepat, kemahiran mencari, menginterpretasi dan
mengaplikasi maklumat, kemahiran bekerjasama dan kemahiran
pengurusan.
Bagi membolehkan murid menguasai kemahiran-kemahiran ini guru perlu
mengintegrasikan kedua-dua bidang ini dalam pengajaran dan
pembelajaran. Dalam penghasilan seni visual, kegiatan harus melibatkan
penerokaan, pewujudan idea, perkembangan idea, pembelajaran secara
terancang, penggunaan teknologi, alat dan bahan melalui teknik tertentu.
Semua kegiatan seni mengutamakan kajian-kajian sebelum, semasa dan
selepas proses penghasilan. Ini bertujuan menerapkan budaya penyelidikan
di kalangan murid.
3
pendidikan seni visual sekolah menengah
Page 9
pendidikan seni visual sekolah menengah
Kedua-dua bidang ini menjurus kepada matlamat Pendidikan Seni Visual
dan juga matlamat Falsafah Pendidikan Kebangsaan. Tujuannya adalah
untuk pembinaan individu, keluarga, masyarakat dan negara. Pengajaran
dan pembelajaran Pendidikan Seni Visual dijalankan dalam bentuk teori
dan praktikal tetapi pendekatannya bergantung kepada kebijaksanaan guru
untuk mengendalikannya asalkan meliputi tiga domain iaitu, pengetahuan,
kemahiran dan nilai.
Perkara yang ditegaskan dalam bidang penghasilan seni visual adalah
kegiatan kreatif yang melibatkan benda-benda yang dapat disentuh, dilihat
dan diimaginasi bagi menggalakkan perkembangan persepsi dan daya intuisi.
Dengan ini diharapkan fahaman nyata dan abstrak dapat diselaraskan dan
pemupukan minat terhadap Pendidikan Seni Visual dapat dikembangkan.
Bidang Sejarah dan Apresiasi Seni Visual memberi tumpuan kepada
pengalaman seni dalam kehidupan harian dan dalam budaya kebangsaan.
Perbandingan dengan seni dan budaya luar juga digalakkan bagi
memperlihatkan keseimbangan pendedahan dalam bidang seni visual
termasuk kraf kebangsaan demi mengenali seni visual dalam evolusi budaya
kebangsaan.
KANDUNGAN
Kurikulum Pendidikan Seni Visual Sekolah Menengah disusun berdasarkan
kandungan yang dibahagikan kepada:
1. Penghasilan seni visual
2. Sejarah dan apresiasi seni visual
4
Page 10
pendidikan seni visual sekolah menengah
1. PENGHASILAN SENI VISUAL
Bidang ini menyediakan peluang kepada murid mengaplikasi kefahaman
mereka untuk menghasilkan kerja seni berdasarkan asas seni reka dalam
pelbagai teknik. Proses penghasilan ini memberatkan pernyataan idea yang
berkaitan dengan pernyataan kendiri, masyarakat dan nilai kenegaraan.
Sehubungan itu latar belakang budaya dan nilai masyarakat yang terdapat
dalam sesuatu karya seni diperkenalkan. Aspek sains dan teknologi
diperkenalkan secara terus untuk membantu kegiatan seni.
Bidang ini meliputi asas seni reka, seni halus (lukisan, catan, arca dan
cetakan), komunikasi visual (seni grafik dan multimedia), reka bentuk (reka
bentuk industri dan reka bentuk persekitaran) serta seni kraf tradisional dan
dimensi baru.
Bidang Penghasilan Seni Visual meliputi:
a) Asas Seni Reka
i) Unsur Seni
garisan, rupa, bentuk, ruang, jalinan dan
warna
ii) Prinsip rekaan
harmoni, penegasan, imbangan, kontra,
irama dan pergerakan, kepelbagaian dan
kesatuan.
b) Seni Halus
lukisan, catan, arca dan cetakan
c) Komunikasi Visual
reka bentuk grafik dan multimedia
d) Reka Bentuk
reka bentuk industri dan reka bentuk
persekitaran (hiasan dalaman dan
lanskap)
5
Page 11
pendidikan seni visual sekolah menengah
e) Kraf Tradisional
dan Dimensi Baru
tembikar/seramik, batik, ukiran kayu,
anyaman, tenunan dan tekat.
Bidang ini memberi peluang kepada murid membuat kajian pemahaman
terhadap hasil seni visual dalam budaya tempatan, kebangsaan dan negara
ASEAN serta negara tertentu yang mempunyai kesamaan dan kelainan
dengan budaya kebangsaan. Murid dapat menyatakan kefahaman, membuat
apresiasi dan kritikan seni.
Bidang Sejarah dan Apresiasi Seni Visual meliputi :
a)
Perkembangan Seni Visual di Malaysia:
i) Seni Halus
gerakan seni halus, pelukis,
penghasilan dan sumbangan.
ii) Kraf Tradisional
dan Pribumi
tokoh, penghasilan dan sumbangan.
b)
Peralatan
senjata dan domestik
c)
Alat Permainan
gasing, wau dan alat muzik
tradisional
d)
Seni Bina
kediaman, masjid, wakaf, gerbang,
makam dan taman
e)
Kenderaan
darat dan laut atau sungai
6
2. SEJARAH DAN APRESIASI SENI VISUAL
Page 12
pendidikan seni visual sekolah menengah
f) Pakaian
baju kurung, baju melayu, baju kedah,
baju cekak musang dan lain-lain.
g) Perhiasan
(Ornamen)
hiasan kepala, hiasan leher, hiasan
tangan, hiasan kaki dan hiasan pinggang
7

TEMUBUAL PROFIL DATO’ MOHD NOR KHALID

Bukan mudah untuk mendapatkan temujanji dengan beliau. Atas alasan sudah terlalu kerap ditemubual dan kebanyakkan persoalan yang ditanya adalah sama, Dato' Mohd Nor Khalid atau lebih popular dengan nama penanya LAT hampir-hampir menolak permohonan temujanji ini. Namun setelah meneliti surat editorial, Dato' Lat bersetuju malah sanggup datang sejauh Ipoh untuk ditemubual di Studio Rakaman Buletin Malaysia di Putrajaya. Editorial mengucapkan berbanyak terima kasih atas komitmen dan kerjasama yang diberikan oleh Dato' LAT. Ebm

EBM: Dato' boleh kita berkongsi pengalaman dan latar belakang Dato' hingga membawa Dato' dikenali sebagai kartunis yang paling popular pada pengamatan saya di sini.

Dato':
Saya sudah lama melukis kartun lebih 30 tahun dengan nama LAT iaitu nama asal saya Bulat, di kampung semasa kecil, orang kampung panggil saya Bulat. 30 tahun saya melukis untuk majalah dan juga akhbar. Saya adalah seorang pemberita akhbar di Berita Harian kemudian di New Straits Times dan akhirnya saya sepenuh masa dalam kartunis sehinggalah ke hari ini. Saya sudah 28 tahun sepenuh masa dalam kartunis. Dahulu saya bertugas dan duduk di Kuala Lumpur, sekarang saya pulang ke tempat asal saya di Perak dan saya masih melukis. Lukisan saya sekarang ini melibatkan editorial kartun untuk New Straits Times iaitu tiga kali seminggu. Hari Isnin, Selasa dan Sabtu serta komentar tentang keadaan hidup seharian dan hal ehwal semasa. Saya hantar dari Ipoh dan itulah kerja saya.

EBM: Dato' katakan bahawa Dato' bermula dengan profesion sebagai pemberita akhbar di Berita Harian. Bagaimana boleh bertukar kerjaya?

Dato':
Ceritanya panjang dan bermula lebih awal lagi. Saya mula melukis sejak sekolah rendah iaitu pada darjah enam dan telah menerbitkan lukisan saya dalam bentuk komik dalam tahun 60-an. Ketika saya berusia 17 tahun saya telah mula menerbitkan "Keluarga Si Mamat" dalam Berita Minggu dan menjadi siri dan terbit setiap hari minggu sampai berpuluh-puluh tahun dan saya rasa lebih 20 tahun. Mamat adik saya yang kecil. Sewaktu itu saya masih di bangku sekolah, dalam tingkatan empat. Jadi orang-orang di Kuala Lumpur terutamanya orang-orang suratkhabar seperti Pak Samad Ismail mula mengenali saya melalui karya yang saya hantar di Berita Minggu. Bila saya tamat Senior Cambridge dalam tahun 1969, saya minta kerja di Berita Minggu dengan mengatakan saya nak jadi artist kerana pada ketika itu pelukis kartun tiada, melainkan menjadi pelukis di mana mereka membuat lay out dan touch up dalam suratkhabar. Pihak Berita Minggu mengatakan tiada kekosongan kerja tetapi kalau saudara hendak kerja sebagai reporter bolehlah. Saya pun tak tahu apa dia reporter tu tapi mereka dah kenal saya dan siri kartun saya sudah mendapat perhatian ramai, jadi mudahlah saya mendapat kerja di situ. Saya bertugas sebagai reporter di Berita Harian, kemudian di New Straits Times dalam bahagian jenayah. Sesuailah untuk orang muda macam saya ketika itu untuk mengejar ambulans dan kereta polis. Pengalaman sebagai pemberita banyak membantu saya bertemu dengan pelbagai lapisan masyarakat. Saya seronok dengan kerja itu tetapi pada masa itu, kecenderungan saya dalam lukisan semakin bertambah. Saya rasa dengan berjumpa dengan orang ramai, saya lebih memahami kehidupan mereka samada orang biasa, pegawai atau ketua. Saya lebih memahami tentang kehidupan di Kuala Lumpur maklumlah usia muda mendorong untuk lebih tahu. Malangnya penulisan saya tidak banyak improvement agaknya saya tidak begitu cenderung dalam mengambil tahu hal orang lain bila kita bertanyakan soalan yang banyak sebagai pemberita. Segan juga, kita bertanyakan tentang umur dan asal-usul mereka terasa semacam melampau kerana diri kita merasakan tidak suka apabila orang banyak bertanya tetapi saya pergi pada ceruk pelusuk seperti Kampung Paya Jaras dan Kepong. Kalau ada kemalangan saya pergi membuat liputan tetapi saya mula terasa tidak seronok, dahlah masuk rumah orang, tanya pula pelbagai soalan dan apabila balik kita buat kerja kita.

EBM: Bilakah Dato' mula menyedari Dato' mempunyai bakat melukis dan bagaimana bakat itu dipupuk.

Dato':
Melukis ini lebih kurang sama dengan ahli muzik dan penyanyi. Bakat itu sudah ada dan perlu diasah bakatnya supaya menjadi lebih mahir. Bakat saya mula disedari di bangku sekolah dan saya mula melukis semasa darjah satu. Oleh itu, saya nasihatkan kepada semua, jika ada daripada keluarga yang minat melukis contohnya cucu, kita seharusnya memberi dorongan kepadanya dengan memberi pen dan kertas. Ibu bapa saya banyak memberi dorongan kepada saya untuk terus melukis dengan meminta saya menggambarkan setiap tempat yang saya telah pergi seperti pasar, zoo dan bandar dalam bentuk lukisan. Ayah banyak mengambil berat tentang saya , walaupun beliau tidak serius tetapi beliau seorang yang kelakar. Ayah saya bekerja sebagai kerani askar dan kerap outstation. Setiap kali outstation beliau akan menghantar surat kepada ibu dan untuk saya, beliau akan lakarkan satu gambar tentang keadaan beliau di sana.

EBM: Hasil karya Dato' banyak tertumpu pada kekeluargaan dan Dato' mengambil cerita-cerita keluarga sebagai ilham. Nampaknya karakter watak ayah begitu garang. Berdasarkan cerita Dato', ayahnya begitu understanding dan memberi sokongan .

Dato':
Ayah saya garang juga orangnya. Dahulu, boleh dikatakan semua ayah garang. Sewaktu di kampung, kawan-kawan saya, takut dengan ayah. Ada satu cerita, saya menunggu kawan di tepi jalan untuk bermain, agak lama saya menunggu. Selepas itu, kelihatan kawan saya berlari kerana dikejar oleh ayahnya dengan menggunakan kayu, jadi saya pun fahamlah program hari itu terpaksa dibatalkan. Ayah saya pernah mengejar saya dengan batang ubi dan ibu pernah mengejar saya kerana bermain sampan di paya tanpa berbaju. Semasa itu saya adalah antara yang termuda berbanding dengan kawan-kawan yang lain. Apabila saya naik, kelihatan ibu sedang menunggu di tebing. Ayah dan ibu saya memang garang, tetapi bila dikenang semula, saya dapat rasakan itu adalah marah yang menandakan mereka sayang pada saya.

EBM: Dilihat sebahagian besar karya Dato' banyak berkisar tentang keluarga sendiri. Mengapa Dato' cenderung ke arah itu?

Dato':
Saya bercerita tentang apa yang berlaku pada diri sendiri dan secara kebetulan apa yang berlaku tiada yang sensasi. Kalau dilihat dalam buku "Kampung Boy", saya rasa tiada yang istimewanya, ia banyak berkisar tentang budak kampung menaiki basikal pergi ke simpang tetapi semuanya dialami oleh kanak-kanak yang menetap di kampung. Oleh itu, masyarakat dapat berkongsi pengalaman tanpa mengira bangsa. Apabila bangsa India atau Cina membaca buku saya, mereka akan bercerita pada cucu-cucu mereka bahawa semasa kecil mereka mandi sungai dan bermain di paya. Ini menunjukkan mereka mengalami pengalaman yang sama seperti saya. Biasanya cerita rekaan, sensasi dan mencabar. Kalau difikirkan suasana hidup di kampung memang bertuah kerana kawasan luas dan udara nyaman.

EBM: Nampaknya Dato' banyak menggunakan elemen kampung dalam berkarya dan Dato' mampu tampil sebagai orang yang terkenal. Tetapi dilihat secara keseluruhan, orang seni sekarang lebih suka menampilkan latar belakang yang berbeza kerana mereka berpendapat elemen kampung tidak mampu mengangkat mereka ke peringkat antarabangsa, sedangkan Dato' telah membuktikan bahawa kehidupan kampung kalau digarap dengan betul boleh menyumbang kepada kejayaan.

Dato':
Kartunis angkatan muda berlatar belakangkan bandaraya. Mereka hidup di bandaraya jadi karya yang dihasilkan memaparkan cara hidup bandar. Saya berasal daripada kampung, jadi karya saya lebih kepada kampung, saya rindukan kampung, kawan-kawan dan saudara mara yang rapat dengan saya. Apabila difikirkan, saya memperkenalkan asal usul kita pada peringkat awal terutamanya pada generasi muda. Saya bercerita pada anak-anak, saya bukan berasal daripada Petaling Jaya. Saya dilahirkan di rumah tidak di hospital seperti mereka , dan nenek saya menjadi bidan. Dahulu, kaum ibu bersalin di rumah kampung atau rumah kutai di Perak di mana rumahnya tinggi. Saya gambarkan keadaan dalam rumah itu dalam lukisan saya supaya generasi muda dapat mengamatinya. Generasi muda perlu tahu asal usul mereka supaya mereka tidak hidung tinggi. Mereka perlu sedar datuk nenek mereka dahulu bukannya senang, ada yang mendulang dan bersawah.

EBM: Dikatakan karya Dato' berlatar belakangkan Malaysia yang lama, tetapi nampaknya karyawan sekarang tertumpu pada latar belakang Malaysia yang baru. Kebanyakkan karyawan daripada Vietnam dan Indonesia lebih menjurus pada elemen tradisional, tetapi dilihat Dato' mampu mengangkat diri Dato' lain daripada yang lain. Bagaimana Dato' melihat perkembangan ini?

Dato':
Kampung adalah identiti Malaysia. Rumah kutai/ tradisional seperti Rumah Melaka, Rumah Pahang dan Rumah Terengganu adalah identiti Malaysia dan perlu dipaparkan kerana ianya cantik. M.A. Halim yang pernah bekerja di Muzium Negara ada menulis mengenai senibina Rumah Melayu. Jika rumah kutai tiada, bandar kita sama dengan bandar yang lain.


EBM: Berapa lama Dato' berkecimpung dalam bidang kartunis?

Dato':
Sudah 28 tahun. Saya bermula pada tahun 1974, di New Straits Times dengan "Since Of Malaysia Live" di Editorial Page, di mana Tan Sri Lee Siew Yee sebagai Chief Editor. Sebelum itu saya melukis di Berita Minggu setelah Pak Samad Ismail memberi saya ruangan. Oleh itu, saudara mara panggil saya LAT%85Kartun, Lat%85Kartun sehingga kini. Apabila saya balik ke kampung mereka katakan, sehingga ke tua masih melukis cuma rupa yang membezakannya.

EBM: Dalam tempoh itu apa kenangan manis yang memberi kesan ke hari ini?

Dato':
Pengalaman banyak, tetapi yang tidak boleh dilupakan adalah saya memasuki ruangan "Mari Ketawa" di mana sesiapa yang menghantar kartun atau cerita lucu dan menang akan mendapat tiket wayang percuma.Saya mula mencuba nasib pada tahun 1963 tetapi tidak berjaya. Suatu hari, sewaktu saya berada di kedai saya terlihat nama saya tertera di akhbar, dengan terketar-ketar saya membacanya dan saya beranggapan selepas ini saya akan menjadi terkenal. Selepas itu, saya banyak mendapat tawaran melukis dalam majalah kanak-kanak. Pada tahun 1967, Utusan Malaysia berganding bahu dengan Allahyarham Rejabhad dalam "Prebet Dabus" dan saya berhijrah ke Berita Harian.

EBM: Apa yang boleh disumbangkan oleh dunia kartun kerana banyak menganggap kartun adalah bahan ringan. Saya percaya Dato' bukan sekadar melukis tetapi ada mesej yang hendak disampaikan kepada pembaca.

Dato':
Kartun ini banyak tujuannya bergantung pada keadaan. Jika di bidang pendidikan, kartun boleh dijadikan bahan pendidikan. Kebanyakkan papan tanda di Jepun, mesejnya dalam kartun. Bagi diri saya, kartun dapat mengeratkan hubungan antara satu kaum dengan kaum yang lain. Contohnya, di kampung hubungan sesama bangsa lain rapat kerana kedudukan rumah yang berhampiran. Bangsa India dan Cina tahu apa yang boleh dimakan oleh orang Melayu sewaktu bertandang ke rumah mereka. Jika tiada sikap saling menghormati, saya rasa kita akan bertelingkah.

EBM: Masyarakat barat melihat kartun membawa sesuatu mesej, sebaliknya masyarakat di Malaysia menganggap kartun sebagai bahan ringan dengan menatap sambil lalu.

Dato':
Saya berpendapat kartun kita juga banyak membawa kesedaran. Majalah Gila-Gila, kartun Cabai dan kartun Nutt dalam sembang-sembang memang tajam, lucu dan memberi kesedaran. Itu cara mereka. Saya tidak boleh buat begitu. Nutt adalah pelukis muda yang cuba menyesuaikan diri dengan bandaraya Kuala Lumpur. Cabai adalah pelukis wanita yang karyanya lebih menjurus kepada kewanitaan. Kartun "Tiga Dara Pingitan" berkonsepkan pemikiran wanita di mana lebih mendedahkan cara hidup wanita di kampung dan bagaimana cara mereka mencari pendapatan dan ini sukar dibuat oleh kartunis lelaki. Saya rasa kartun sebegitu tidak ringan. Saya rasa kartun yang berbentuk ringan itu dilukis oleh pelukis muda yang belum matang dalam bidang ini.

EBM: Biasanya, masyarakat Malaysia berpendapat kartun untuk budak-budak tanpa memikirkan mesej di sebalik kartun itu sendiri. Apa pendapat Dato'?

Dato':
Kebanyakkan golongan pembaca terdiri daripada golongan muda. Golongan dewasa kurang berminat dengan bahan bacaan yang lucu. Saya sendiri kurang berminat dengan bahan bacaan lucu yang berada di pasaran sekarang. Bahan bacaan lucu sekarang memang mengambil young adult sebagai kumpulan sasaran mereka. Tetapi dalam majalah Gila-Gila, karya-karya yang dipaparkan memang untuk semua peringkat.

EBM: Dato' seorang yang berpengalaman. Bagaimana Dato' melihat kartun mampu menyumbang pada keselamatan, perpaduan dan keamanan negara.

Dato':
Bidang kartun/komik adalah bidang yang sesuai dalam menyampaikan mesej dari sudut keselamatan, perpaduan dan keamanan negara. Sesuatu topik kalau disampaikan dalam bentuk rencana atau buku ia akan membosankan. Bagi saya mesej itu cepat diterima apabila diubah dalam bentuk sebegitu kerana ia direct dan mudah difahami. Berkarya dalam bidang keselamatan dan perpaduan memerlukan pelukis memahami apa yang hendak disampaikan dan menggunakan pelukis tertentu iaitu pengarang dan pelukis bukan daripada orang yang sama. Biasanya, saya sendiri yang buat dan melakukan sedikit research, tidak boleh buat sesuka hati.

EBM: Nampak di sini kartunis ada dua bahagian iaitu istilah kartunis budak-budak dan kartunis yang membawa isu serius. Perkembangan kartun di Malaysia, kelihatan bergantung pada kartunis yang senior.

Dato':
Saya rasa mereka tidak bergantung dengan kartunis senior, tetapi citarasa pembaca yang berubah. Kalau nak saya ketawa, saya perlu membaca majalah humor yang menceritakan kisah lama/kampung.

EBM: Kartunis perlu sensitif pada kehendak pembaca dan perlu melengkapkkan diri dengan citarasa baru.

Dato':
Saya sudah lama berkecimpung dalam bidang ini dan saya gunakan pengalaman lama untuk berhubung dengan dunia hari ini.

EBM: Pernahkan Dato' merasakan bahawa melalui karya, Dato' telah memberi sumbangan dalam perpaduan atau memberi satu gambaran pada orang luar tentang masyarakat Malaysia.

Dato':
Semasa melukis saya tidak fikirkan itu semua, saya fikir apa yang hendak disampaikan dan ikhlas. Saya harap ada orang membaca karya saya. Kalau karya itu ditulis dalam Bahasa Inggeris, sudah tentu ramai yang membacanya. Pada Tahun 1979, buku "Kampung Boy I" ditulis dalam Bahasa Inggeris. Saya buat sedemikian supaya orang luar negeri dapat berkongsi pengalaman yang sama dengan saya, walaupun ceritanya biasa sahaja. Bagi saya setiap persamaan, akan mengeratkan hubungan dan perbezaan akan mewujudkan jurang.

EBM: Dato' juga menggunakan Bahasa Inggeris dalam berkarya. Saya rasa Bahasa Inggeris Dato' di tahap bagus kesan daripada pendidikan di zaman kolonial.

Dato':
Bahasa Inggeris saya biasa sahaja. Untuk kartun, memerlukan Bahasa Inggeris yang mudah kerana masyarakat tidak banyak masa untuk membaca. Di dalam akhbar, diperuntukkan selama tiga minit untuk satu ruangan kartun. Kalau pembaca itu tersenyum, menandakan kartunis telah berjaya menarik perhatian pembaca.

EBM: Adakah Dato' berpendapat penguasaan Bahasa Inggeris dapat membantu Dato' untuk sampai ke peringkat antarabangsa.

Dato':
Yalah, secara kebetulan. Pada zaman 50-an saya bersekolah di sekolah Melayu /Umum, selepas itu saya bersekolah di Sekolah Inggeris. Ketika itu guru yang mengajar saya, Ms. Yew, yang saya lukis dengan pemakaian cermin mata butterfly. Beliau mengajar saya selama dua tahun dalam darjah empat dan lima dan merupakan guru yang paling garang.

EBM: Bagaimana bidang kartun hari ini menunjukkan perkembangan yang positif atau sekadar cari makan sahaja.

Dato':
Apa sahaja kerja yang kita lakukan bertujuan untuk mencari nafkah. Dalam bidang kartun, kita tak dapat layanan dan bayaran yang setimpal dan murah. Oleh itu, kartunis berusaha untuk meningkatkan mutu kerja. Oleh itu kartunis, perlu mengurus diri supaya mendapat tumpuan daripada pihak penerbit dan majikan.

EBM: Dato' tidak bercita-cita untuk merakamkan
karya Dato' kepada filem seperti Lat The Movie

Dato':
Saya tidak pernah terfikir. Adik saya, Mamat ada membuat movie.Tujuan saya balik ke Ipoh adalah untuk lari daripada tawaran-tawaran melukis. Tetapi nampaknya kerja mengikut kita di mana-mana. Untuk masa sekarang ini, saya mendapat tawaran daripada orang Amerika untuk mengambil bahagian dalam kempen kesedaran kesihatan di Bangkok di mana melibatkan kartunis di seluruh dunia. Ebm

Lukisan Bayu papar soal kemasyarakatan

DALAM angkatan pelukis muda, nama Bayu Utomo Radjikin bukanlah asing lagi. Baik dalam seni arca, figura, realisme dan abstrak, Bayu mempunyai kelebihan yang tersendiri.

Selepas arca karyanya yang berjudul ‘Bujang Berani’ memenangi hadiah dalam pertandingan Bakat Muda Sezaman anjuran Balai Seni Lukis Negara (BLSN) pada 1991, Bayu tidak menoleh ke belakang lagi. Bidang yang pada asalnya hanya sekadar hobi berubah menjadi kerjaya.

“Sejak kecil hobi saya melukis. Saya memang tidak pernah terfikir ia akan menjadi kerjaya saya suatu hari nanti. Apa yang saya tahu ketika itu segala emosi saya luahkan menerusi lukisan,” kata pelukis berasal dari Tawau, Sabah ini.

Ekoran minat yang tinggi dalam bidang lukisan, selepas memperoleh keputusan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dia memasuki Institut Teknologi Mara (ITM) (sekarang UiTM) bagi menyambung pengajian dalam bidang seni halus.

“Apabila ia menjadi kerjaya, kepuasannya berlainan. Bidang yang saya minati sejak kecil hingga sanggup melupakan makan minum kini menjadi sumber rezeki saya. Ia berbeza berbanding orang yang bekerja hanya kerana inginkan gaji,” katanya.

Secara peribadi, penulis begitu tertarik dengan arca berjudul ‘Lang Kacang’ yang dihasilkannya pada 1991. Arca menggunakan media campuran itu kelihatan ‘gerun’ dan ‘ganas’.

Ekspresi wajahnya seperti memperlihatkan gelojak darah muda Bayu ketika itu. Malah kumpulan rock terkenal, Search turut menampilkan karya terbabit pada kulit album mereka, ‘Rampage’ yang diterbitkan pada 1992.

“Lang Kacang menceritakan mengenai pahlawan di Sarawak. Ia mempunyai lima siri di mana dua daripadanya kini dipamerkan di Balai seni Lukis Negara dan Muzium Seni Singapura,” kata Bayu.

Walaupun memiliki pengkhususan dalam seni arca, tetapi kini Bayu lebih selesa dengan lukisan berkonsep figuratif. Katanya, berbanding abstrak dan arca, lukisan figuratif dapat menceritakan dengan tepat dan jelas.

“Kebanyakan lukisan saya menceritakan mengenai manusia. Mesejnya pula lebih kepada komentar sosial dan perjalanan hidup manusia. Karya saya tidak menghukum, ia sekadar merenung kembali kejadian lalu serta ada pro dan kontranya,” katanya.

Namun begitu, Bayu tidak menolak bahawa menghasilkan seni arca sebenarnya lebih memberi kepuasan. Ini kerana arca berbentuk tiga dimensi dan memerlukan daya kreativiti yang tinggi untuk menghasilkannya. Dalam erti kata lain, cabarannya lebih tinggi berbanding membuat lukisan biasa.

“Dalam masa yang sama anda juga boleh menyentuh dan membeleknya dari pelbagai sudut,” katanya.

Sejak aktif sebagai pelukis sejak 12 tahun lalu, Bayu sudah mengadakan pameran solo dan berkumpulan lebih 30 kali di seluruh Malaysia. Apa yang menarik, minatnya dalam bidang lukisan turut membawa Bayu menerokai satu lagi bidang iaitu sebagai pereka latar (back drop) untuk pementasan teater.

Bermula sebagai pereka set untuk teater Malvin Khoo Solo dan Sirih Bertepuk Pinang Menari pada 1992, Bayu terus terbabit di balik tabir pementasan teater seperti Bawang Putih Bawang Merah, Taman Baginda, Puteri Saadong, Hamlet, Muzika 23250 Tragedi Bukit Kepong, Gedebe dan Spring In KL.

Malah Bayu juga terbabit dalam membuat latar pentas untuk konsert Siti Nurhaliza di Istana Budaya dan temasya Sukan Komanwel Kuala Lumpur 1998.

Dalam perkembangan berkaitan, Bayu juga menganggotai kumpulan seni iaitu Matahati yang ditubuhkan pada 1989 bersama empat rakan sekampusnya. Ia ditubuhkan dengan objektif untuk berdiskusi dan bertukar fikiran dalam membentuk gagasan seni yang ideal.

Selain mengadakan pameran, Matahati juga menjalankan program seperti bengkel seni, pertukaran residensi, pendidikan dan kurator. April lalu mereka bergabung mengadakan pameran bersama kumpulan seni dari Indonesia iaitu Gelaran di Galeri Shah Alam.

“Kami bergabung dengan pelukis luar dalam sebuah lukisan. Contohnya dua orang pelukis di atas satu kanvas. Dalam proses itu kami bertukar ilmu dan pengalaman dalam bidang seni. Selepas ini kami mempunyai perancangan untuk bergabung dengan kumpulan seni dari Filipina, Thailand, Vietnam, Singapura dan Brunei,” kata Bayu.

Kekaburan Richter di Indonesia

Gerhard Richter terkesan menempuh tahap perkembangan yang bolak-balik. Dan dalam karya-karyanya, seni lukis dan fotografi seakan saling menyamar.

Setelah serombongan perupa kontemporer Jerman muncul dalam pameran bertajuk Quobo, Seni Rupa di Berlin 1989-1999 di Museum Nasional, Jakarta, Oktober tahun silam (lihat juga TEMPO, 21 Oktober 2001), kini karya-karya Gerhard Richter menjadi santapan publik seni rupa di Indonesia. Karya-karya seni rupa Richter muncul dalam pameran bertajuk Survey, bagian dari sebuah program pameran keliling perupa-perupa mutakhir Jerman ke sejumlah negara, yang diprakarsai oleh IFA (Institut fur Auslandsbeziehungen). Di Indonesia, pameran berlangsung di Galeri "i see", Jakarta, awal Februari silam, yang kemudian dilanjutkan di Galeri Soemardja, Bandung (18 Februari-9 Maret 2002).

Gerhard Richter (kelahiran Dresden, 1932) merupakan bagian dari generasi perupa Jerman yang muncul pada dasawarsa 1960 setelah bermacam-macam krisis politik yang terjadi di negeri ini (Perang Dunia II, terbentuknya Blok Barat-Timur, kekuasaan rezim nasional-sosialis). Pada dasawarsa 1970, bersama sejumlah nama lain, di antaranya Joseph Beuys, Sigmar Polke, Georg Baselitz, Anselm Kiefer, Jorg Immendorff, A.R. Penck, dan Markuz Lupertz, Richter tampil sebagai seniman Jerman yang banyak dibicarakan setelah bangkrutnya paham modernisme.

Bagian yang paling menantang dari tahap-tahap seni rupa Richter yang banyak segi (multi-facet) adalah karyanya yang membaurkan realitas "obyektif" yang dapat ditangkap oleh kamera foto dan representasinya di dalam seni lukis. Persaingan yang runcing di antara keduanya memunculkan pertanyaan: mana wakil yang lebih sah serta "obyektif" di antara keduanya?

Sebelum dasawarsa 1960, tidak banyak ditemukan karya Richter yang dikerjakan berdasarkan sebuah foto. Semenjak kepindahannya dari Dresden (Jerman Timur) ke Dusseldorf (Jerman Barat) pada 1961, Richter tercatat menghasilkan sejumlah lukisan yang dikerjakannya dengan cara memindahkan subyek-subyek foto—baik yang menunjukkan adanya hubungan pribadi maupun isu publik. Ia menyalin foto-foto itu di atas kanvas dengan cara manual, kadang-kadang dengan menyertakan keterangan fotonya. Pada masa ini umumnya lukisan Richter dicirikan oleh penggunaan hanya tiga warna: hitam, putih, dan gradasi abu-abu seperti lazimnya hasil sebuah cetakan foto hitam-putih. Teknik Richter, memindahkan subyek foto di atas kanvas, lalu menyapunya dengan kuas kering tatkala lukisan itu masih basah. Yang hadir kemudian pada karyanya adalah pertukaran dua kutub yang mengejutkan, yakni bayangan efek sebuah foto yang terkesan netral, datar, "obyektif" sekaligus "mengaburkan" citra lukisan. Atau, jejak tersamar sebuah lukisan yang dihasratkan (autografik), yang diam-diam berbiak di dalam citra yang seakan merupakan hasil reproduksi mesin (mekanik). Ya, dalam karya Richter, kedua medium—seni lukis dan fotografi—seakan saling menyamar.

Contoh untuk ini adalah karya Richter berjudul Uncle Rudi, yang dibuat berdasarkan sebuah foto dari album keluarga yang di-bawa-bawanya setelah migrasinya ke "Barat". Karya ini berupa sebuah lukisan cat minyak di atas kanvas dari tahun 1965. Karya Uncle Rudi yang ditampilkan pada pamerannya di sini dibuat dengan teknik cibachrome dengan ukuran yang sama persis dengan lukisan cat minyak "asli"-nya. Inilah watak seni Richter yang kontroversial: menangkap kembali citra yang bermakna baginya, menegaskan kehadiran ikoniknya—dianggap lebih penting ketimbang medium—dengan cara membuat "obyektif" yang asli atau original. Mana karya Richter yang "asli"? Apakah lukisan yang dikerjakan berdasarkan foto ataukah foto dari lukisan yang notabene juga disalin dari foto?

Pameran Survey—Richter memilih sendiri karya-karyanya untuk pameran ini—me-liputi beberapa tahap dalam perjalanan seni rupa Richter dalam tarikh 1977-2000. Pada sejumlah karyanya sepanjang masa itu, terkesan seakan-akan Richter menempuh tahap perkembangan yang bolak-balik: ia tak percaya perlunya bersandar hanya pada sebuah gaya.

Pada pertengahan dasawarsa 1960, Richter sebenarnya sudah mulai dengan lukisan yang menampilkan skema warna, menandai perubahannya yang pertama dari lukisan-lukisan awal yang dikerjakan dengan mentransfer foto. Dalam pameran ini, misalnya, terlihat bagaimana Richter tidak dapat secara linier dibatasi oleh suatu gaya dalam sebuah periode tertentu. Ia terus-menerus menghasilkan serangkaian karya seri non-figuratifnya yang problematik dari 1970-an sampai 1990-an, di samping lukisan-fotonya, seperti Betty (offset print, 1991), Little Bather (cibachrome, 1996), dan Cathedral Corner (cibachrome, 1998).

Seri lukisan Abstract Painting, yang dikerjakannya di atas kayu ataupun kanvas sejak 1977, tampak tidak memiliki kaitan apa pun dengan penyamaran medium antara fotografi dan seni lukis. Tapi lihatlah misalnya karya 128 Photographs from a Picture (1998, judul itu sendiri sudah menunjukkan peliknya problem medium yang muncul dalam karya Richter), yang dibuatnya dengan teknik cetak offset. Richter mengerjakan proyek ini dengan cara memotret permukaan dari sebuah sketsa abstrak karyanya dari berbagai sisi, jarak, dan kondisi cahaya yang berbeda-beda. Foto-foto ini kemudian disusun dalam barisan empat-empat, delapan panel, dua baris. Hasil akhirnya adalah sebuah lanskap yang kehilangan makna ataupun ciri individu setiap lembar fotonya: tak ada lagi foto yang menunjukkan mana (yang serupa dengan) subyeknya yang asli. Foto-foto itu, seperti ditulis oleh Dieter Schwarz, tidak dapat lagi menunjukkan—secara hakiki—pandangan obyektif yang diambil dari sudut yang paling benar, kecuali fragmen-fragmen permukaan gambar. Fotografi sebagai reportase obyektif tumbang oleh pernyataan tentang kemungkinan tampilnya pembacaan tak terbatas terhadap sebuah subyek tunggal.

Kata-kata Richter, "... mengaburkan untuk membuat segala sesuatunya sama, sama penting dan sama tidak penting. Mengaburkannya sehingga tidak tampak seperti sebuah kerajinan yang artistik, tetapi lebih teknis, halus, sempurna. Kekaburan yang membuat bagian-bagiannya saling bertukar. Mengaburkan sejumlah informasi tidak penting yang 'terlampau berlebihan'...."

Dalam perkara kecerdasan medium seperti ini, Richter pernah dikatakan "mengusung subyek fotografi dan teknik melukis ke dalam sebuah permainan sarana-sarana gambar yang saling bersaing sehingga setiap klaim terhadap realitas dapat batal oleh konflik ini".

Tentu saja, pada Richter kita menemukan kuatnya semangat untuk mengimitasi, bertentangan dengan pendapat tentang seniman sebagai talenta genius yang selalu berhasrat memproduksi ekspresi yang murni. Tapi adakah yang murni? Bukankah ini juga "akhir seni lukis", ketika kemurnian bidang-bidang lukisan tercemar oleh cita-cita dan hasrat dari "luar"?

Lukisan berdasarkan foto dipandang selama ini sebagai sebuah gesture yang subversif terhadap tradisi seni lukis. Demikianlah Richter: wakil seni lukis "obyektif baru" Jerman yang tidak menunjukkan tanda-tanda keterlibatan seni lukisnya dengan politik (politically engaged). Tidak politiskah Richter?

Nyatanya, Gerhard Richter bukannya seniman yang sama sekali apolitis. Pada 1963, ia pernah memanggungkan sebuah konsep seni pertunjukan bersama Konrad Lueg dalam Life with Pop di sebuah toko mebel terkemuka di Dusseldorf, Jerman, sebagai parodi terhadap situasi kehidupan dalam masyarakat yang ditemuinya pada waktu itu. Ia memasang lemari, meja saji, kompor gas, lampu tiang, dipan, dan kursi di atas pedestal. Demo "realisme kapitalis" Richter mengolok-olok setiap orang yang minatnya asyik terbatas hanya pada empat dinding rumah mereka sendiri. Aksi semacam itu tidak dapat dilakukan oleh Richter ketika ia hidup dalam masyarakat sosialis di Jerman Timur, tempat ekspresi pribadi dan opini kritis membawa risiko penahanan dan deportasi. Lukisan cat minyaknya, Herr Heyde (1965), ternyata juga mengusung subyek foto seorang dokter yang dianggap paling bertanggung jawab atas lebih dari 100 ribu korban euthanasia selama zaman Nazi.

Pameran ini sungguh penting untuk memunculkan pertanyaan-pertanyaan baru dalam wacana seni rupa kontemporer di Indonesia: bukan karena sifat seni rupa kita yang terlampau bersemangat dan benderang untuk mencari solusi apa saja bagi realitas sosial, tetapi karena perlunya seniman sungguh-sungguh menyadari serta memaknai mediumnya sendiri secara lebih cerdas.

Gerhard Richter yang kabur tiba-tiba terasa jernih, anggun, sekaligus pucat untuk (publik) seni rupa yang meriah di Indonesia. Barangkali.

Hendro Wiyanto

Tanya-Jawab Loka Karya Seni Lukis

Tanya: (terjemahan) Kami ingin menampilkan penganiayaan, bolehkah kami menampilkan citra pengikut Dafa saat mengalami penyiksaan?

Shifu: Boleh ditampilkan. Keadaan penganiayaan terhadap pengikut Dafa boleh ditampilkan, pemandangan pengikut Dafa saat belajar Fa, berlatih Gong, keadaan Dewa dan diatas langit setelah penyebaran Dafa skala besar, semuanya boleh ditampilkan.

Tanya: Kami berkreasi tentang proses pengikut Dafa mengklarifikasi fakta dan menyebarkan Fa, juga misalnya kegiatan pawai, dan lain-lain, bolehkah?

Shifu: Ini semua boleh ditampilkan, kunci utamanya adalah kalian di dalam merancang dan berkarya haruslah dapat menciptakan taraf prestasi.

Tanya: Shifu, gaya xieyi1 Tiongkok, seperti pada sebagian pelukis Tiongkok yang tersohor, kebanyakan dengan gaya xieyi, melukis gunung dan air, apakah kami juga boleh melukisnya?

Shifu: Xieyi tidak menjadi masalah. Lukisan Tiongkok, lukisan gunung dan air, juga boleh, karena adalah karya pengikut Dafa, boleh diperlihatkan. Tetapi kalian adalah pengikut Dafa, Dewasa ini kita semua sedang membuktikan kebenaran Fa, sedang menciptakan masa mendatang bagi semua mahluk, haruslah sedapat mungkin memposisikan klarifikasi fakta dan pengungkapan kejahatan pada nomor satu, terutama pada masa sekarang ini, inilah tugas pengikut Dafa. Mengungkap kejahatan, menampilkan Dafa, menampilkan Dewa, karya-karya begini sebaiknya lebih banyak, jadikan ini sebagai utama. Karya lainnya dari pengikut Dafa juga boleh ditampilkan.

Tanya: Apakah xieyi termasuk metamorfosa?

Shifu: Yang saya katakan sebagai xieyi adalah menampilkan kandungan makna dalam membuat lukisan. Jika manusia dapat berpijak diatas dasar moral yang ortodoks dan pikiran lurus untuk menampilkan perasaan, tidak akan menjadi masalah. Kuncinya apakah berkarya dengan menggunakan pikiran lurus atau mengejar apa yang disebut sebagai kesadaran modern, ditampilkan dengan menggunakan teknik penampilan ortodoks atau dengan konsep aliran modernis, dan masalahnya tidak terletak pada kandungan makna itu sendiri.

Tanya: Shifu, saya ingin bertanya, karya-karya yang barusan anda bicarakan adalah yang menampilkan citra Dewa orang barat. Sebagaimana pengikut Dafa adalah barat dan Tiongkok melebur jadi satu, bagaimana merujuk pada lukisan mereka seperti ini, tetapi tetap ada ciri-ciri khas ketimuran kami sendiri?

Shifu: Menggambarkan Dewa bercitra orang barat dan timur pada suatu lukisan, itu tidaklah mengapa. Ditengah pelurusan Fa, banyak Dewa yang berlainan juga sedang berperan positif. Banyak lukisan Tiongkok juga sangat bagus, dapat dipastikan; peningkatan lebih lanjut dalam bidang tehnik dan ketrampilan, semua ini tidak menjadi masalah. Jika lukisan Tiongkok dan lukisan cat minyak dari barat diwujudkan dalam satu buah lukisan, rasanya akan sangat sulit. Perihal meleburkan tehnik barat dan Timur menjadi satu, belum ada orang yang memberikan contoh pemula, jangan sampai dibuatnya menjadi tidak karuan.

Tanya: Saya ingin mengatakan dari tingkat yang lebih tinggi, banyak Dewa-Dewa barat maupun timur tingkatannya berada dibawah Buddha, kalau kami menampilkan suatu karya yang lebih besar, dan dalam karya ini semuanya ada, bolehkah demikian?

Shifu: Anda ingin menciptakan suatu karya yang besar, dalam karya ini terdapat Dewa berfigur barat maupun timur, hal ini tidak menjadi masalah. Boleh menggambar sejumlah Tao, kemudian sesuai keperluan digambar pula sejumlah Dewa orang barat, sama-sama dalam sebuah lukisan, tidak menjadi masalah. Bila dalam suatu lukisan yang sama, sebelah sini dilukis dengan tehnik cat minyak, sebelah sana dengan tehnik lukisan Tiongkok, saya rasa itu tidak betul.

Tanya: Masih ada satu pertanyaan. Karena kami dalam berkarya utamanya adalah menampilkan cermerlang, tentu saja ada diantara karya-karya, karena kandungan maknanya yang agak banyak, didalamnya juga ditampilkan tokoh yang negatif, dengan demikian akan menjadikan perbandingan suatu alur cerita. Maksud saya ingin mengetahui dengan jelas, untuk menangani tokoh negatif tersebut, tentu saja akan diletakkan pada sebuah sudut yang gelap, tetapi, apakah penampilan demikian dibenarkan?

Shifu: Boleh saja. Sebetulnya anda lihatlah lukisan ini, polisi bengis sedang memukuli pengikut Dafa. Dalam penampilan corak warna, terlihat polisi bengis dan pengikut Dafa ada perbedaan, secara keseluruhan juga sangat selaras, tidak ada masalah. Itu adalah masalah kecakapan dalam tehnik kalian, bagaimana mengaturnya dengan baik.

Tanya: Shifu, saya ingin bertanya, apakah kaligrafi Tiongkok adalah suatu macam seni? Dan caodi (semacam tulisan yang ditulis dengan cepat), apakah itu termasuk lurus?

Shifu: Sekarang disebut kaligrafi, dahulu adalah menulis. Sampai pada masa sekarang ini, orang tidak lagi menulis dengan mopit (kuas tulis), maka dianggapnya semacam seni. Sebetulnya, dia sungguh-sungguh mengandung arti seni didalamnya. Maka itu, karena sudah dianggap sebagai suatu seni, dalam pameran seni lukis dianggap sebagai suatu karya seni lukis.

Perihal caodi, dikatakan secara tegas, adalah penampilan mentalitas dari pelepasan semena-mena terhadap sisi negatif seseorang. Dulu dikala Dewa membantu manusia menciptakan tulisan tidaklah ada apa yang disebut caodi ini. Sebetulnya saya tidak pernah belajar menulis dengan mopit, tidak begitu bisa menulis, tetapi terkadang ada orang yang menginginkan saya menulis sesuatu, maka saya menuliskan dengan tulisan lishu2. Bukan berarti saya condong menyukai lishu, adalah karena tulisan lishu semacam ini, siapapun yang ingin menulisnya secara cepat asal-jadi niscaya tidak bisa, jika ditulis dengan cepat sudah bukan lishu lagi, maka adalah sangat sulit bagi seseorang untuk dapat menulisnya secara asal jadi dibawah konsep yang dilepas bebas atau didalam karma pikirannya. Dari titik inilah maka saya suka menulis dengan tulisan lishu.

Tanya: Berbicara tentang huruf kaligrafi ini, saya melihat sejumlah pengikut Dafa, dikarenakan Shifu menulis dengan tulisan lishu, maka mereka pada umumnya sewaktu memilih bentuk tulisan akan memilih lishu. Saya ingin bertanya, apakah kita semua boleh memakai bentuk tulisan apapun?

Shifu: Semuanya boleh, bentuk apapun boleh dipakai. Tetapi caodi (tulisan cepat) ini, saya kira terlalu membiarkan satu sisi negatif manusia berperan, terlalu banyak unsur permukaan manusia, dikala manusia betul-betul memiliki Zheng Nian dan tingkah laku yang baik, tidak akan bisa menulisnya, pada pokoknya adalah ditulis saat manusia melepaskan konsep dengan semaunya, dalam keadaan parah kondisi hatinya bisa sedikit menggila, karena satu sisi yang lurus tidak cukup.

Tanya: Masih ada satu pertanyaan, adalah mengenai tiga warna primer. Guru pernah membicarakan mengenai tiga warna primer, yang berpadanan pada ruang dimensi lain. Ditengah manusia kami juga membicarakan mengenai warna komplementer. Bagaimanakah memahami perihal tiga warna primer? Dalam masyarakat ini kita mengatakan adalah sinar yang menimbulkan warna, karena tanpa sinar tidak akan terlihat warna. Jika demikian diruang dimensi lain penuh dengan sinar, mengenai warna itu, bagaimanakah membandingkannya?

Shifu: Tiga warna primer yang terdapat dalam bahan pewarna lukisan, manusia dapat mencampurnya menjadi warna lain, tiga warna primer dalam spektrum umat manusia juga bisa dialih-nilaikan menjadi spektrum yang berbeda warna. Tetapi ini adalah dihasilkan dari komponen materi pada ruang materi umat manusia, adalah tidak sama dengan ruang dimensi lainnya, materinya pun berbeda. Ada orang yang mengatakan bahwa bentuk benda dihasilkan oleh sinar, termasuk penampilan terang atau gelap dan juga munculnya warna didalam membuat lukisan. Sebenarnya bukanlah demikian, sebuah benda dalam keadaan ada ataupun tanpa sinar tetaplah demikian bentuknya, sinar hanya memberikan kesan terang atau gelap kepada indera penglihatan manusia, dibawah pengaruh perubahan kekuatan sinar, warna dapat menimbulkan kesan yang salah, tetapi tidak dapat merubah hakiki warna maupun bentuk benda. Dibicarakan dengan ungkapan Xiulian, sinar juga dapat menghalangi mata manusia, memberikan wujud palsu pada manusia. Pada banyak ruang dimensi lain tidak ada matahari, juga terdapat banyak ruang dimensi dengan segala bendanya berada dalam kelembutan sinarnya sendiri. Jika sebuah benda tidak memerlukan matahari, jika suatu ruang dimensi tidak ada matahari, bentuk dan kondisi materi adalah tetap stabil. Ada sejumlah ruang dimensi dengan segala benda sedang redam-redam memancarkan sinar yang tidak menusuk mata, kehidupan yang setingkat dengannya dapat melihat. Dalam ruang dimensi semacam ini juga tidak terdapat sumber cahaya yang dipancarkan langsung seperti matahari, bentuk benda yang terlihat adalah tetap berupa demikian.

Dilihat dengan mata manusia, ruang dimensi lain adalah bersinar-sinar, warna dan bentuk benda tidak berubah. (Tentu saja Dewa dan segala sesuatu dari Dewa semuanya bisa berubah. Bentuk keberadaan benda juga bukanlah dalam kondisi stabil seperti apa yang diperkirakan oleh manusia). Umumnya seperti lampu neon yang berwarna, warna dan bentuk lampu tidak dipengaruhi oleh sinar. Jika kehidupan itu adalah kehidupan pada tingkatnya, dia tidak akan merasakan seperti manusia melihat ruang dimensi itu. Sama seperti yang saya katakan pada kalian, molekul juga mempunyai energi, orang tidak dapat merasakan dikarenakan segala sesuatu dari manusia termasuk mata juga terbentuk dari partikel molekul, jika kehidupan itu terbentuk dari partikel lebih besar yang tingkatnya lebih rendah dari molekul, dia sama pula dapat melihat tubuh manusia dan segala benda dari ruang dimensi manusia mempunyai sinar, mempunyai energi. Konsep ini tidak sama dengan apa yang saya katakan diatas mengenai ruang dimensi yang tidak memerlukan matahari namun semuanya dapat bersinar, itu adalah ruang dimensi dimana benda itu sendiri memancarkan sinar.

Karena ruang dimensi manusia ini, adalah suatu tempat yang diciptakan khusus untuk Pelurusan Fa. Keluar dari lingkup triloka ini sudah sama sekali berbeda. Pada ruang dimensi lain yang lebih banyak dan lebih luas, yang eksis setaraf didalam triloka, struktur segala benda telah berubah, tidak sama dengan yang terdapat pada dunia manusia; bentuk benda yang terlihat tidak sama dengan hubungan gelap terang yang terlihat oleh manusia di dunia. Maka hubungan gelap terang yang diwujudkan pada tempat manusia ini adalah perwujudan lingkungan yang khusus diciptakan untuk manusia. Dewa di atas langit, banyak benda angkasa, mereka tidak mendapatkan pancaran langsung sinar matahari, ada tempat yang terdapat matahari, ada tempat yang tidak terdapat matahari, tingkat kekuatan sinar yang dirasakan oleh kehidupan pada tingkat yang berbeda juga tidak sama, mereka semua menyesuaikan diri dengan bentuk eksistensi sinar pada tingkat berbeda. Praktisi didalam artikelnya mengatakan bahwa tiga warna primer mempunyai hubungan dengan Zhen, Shan, Ren, itu adalah perasaan sendiri dalam xiulian, bukan hakekat sesungguhnya dari Zhen, Shan, Ren.

Orang sekali melihat pemandangan diatas langit akan terkejut bukan kepalang, maka orang lantas berpikir: dengan warna apakah dapat digambarkannya? Materi permukaan yang terbentuk dari molekul, orang dapat melihat, juga menyentuh dan menggunakannya, sedangkan benda yang terbentuk dari partikel yang lebih mikrokosmis dari molekul, umumnya orang hanya bisa merasakan energinya. Warna benda pada ruang dimensi yang terbentuk dari partikel yang lebih mikrokosmis dari molekul tidak dapat ditemukan di tempat manusia ini. Sebetulnya molekul juga mempunyai energi, lagipula bukan hanya mempunyai energi, masih dapat menghasilkan efek energi. Manusia dunia tidak dapat merasakan energinya, adalah dikarenakan struktur tubuh manusia, mata, kulit serta darah dan daging, semua adalah produk dari setingkat partikel molekul, maka didalam tingkat yang sama manusia tidak bisa merasakan energi dari tingkat yang sama. Manusia dapat merasakan energi dari tingkat mikrokosmis, adalah dikarenakan butiran partikel yang membentuk benda di tingkat manusia ini lebih besar dari partikel mikrokosmis. Dapat dikatakan pula, unsur yang membentuk warnanya juga bukan berasal dari satu tingkat partikel, maka dapat terlihat bahwa ruang dimensi tingkat tinggi lebih bersinar terang dibandingkan dengan ruang dimensi yang terbentuk dari partikel lebih rendah satu tingkat, tetapi dia adalah sinar terang yang jauh melampaui taraf kondisi, maka di dunia tidak dapat ditemukan warna seperti itu, sekalipun memakai warna metalik juga tidak dapat ditampilkan. Meskipun tidak ada warna semacam itu untuk menampilkan sakralnya taraf kondisi tersebut, tetapi masih bisa menggunakan warna yang terdapat pada manusia ini untuk menampilkan komposisi pola gambar dan ekspresinya yang khidmat. Dari bentuknya, komposisinya, masih dapat ditampilkan dengan menggunakan bahan pewarna manusia. Jika anda sepenuhnya menggunakan segala sesuatu dari Dewa untuk menampilkan Dewa ditengah manusia, maka berarti Dewa telah datang ke tengah manusia.

Tanya: Dapatkah Shifu menceritakan sedikit tentang pakaian ataupun dandanan umumnya dari para Budha, Tao dan Dewa?

Shifu: Yang umum kita lihat sebagai pakaian Budha adalah jubah berwarna kuning. Bodhisatva digambarkan berpakaian seperti wanita pada Tiongkok kuno, kalian boleh mengacu pada pakaian wanita dinasti Xong untuk melukiskannya, itu adalah yang paling umum. Dewa berwujud orang kulit putih biarpun dari dunia manapun, mereka umumnya berselubung sepotong jubah putih besar, Budha berselubung sepotong jubah kuning besar, Dewa berwujud orang kulit hitam berselubung sepotong jubah kain merah besar. Tentu saja, masih ada penampilan yang lebih banyak macam dan penampilan yang tingkatnya lebih tinggi, masih ada yang tidak mengenakan pakaian apapun, masih ada berbagai macam yang berpakaian sangat primitif, beraneka ragam Dewa pun ada. Umumnya didalam hasil karya dengan menampilkan apa yang dapat dikenal orang-orang sudahlah cukup. Tao tentu saja memakai pakaian Tiongkok kuno, ini adalah Tao yang umum, sebetulnya pakaian yang dikenakan Maha Tao yang tingkatnya sangat tinggi juga beraneka ragam.

Karena masih terdapat suatu gejala pada orang yang Xiulian dahulu, tidak peduli kapan dan pada dinasti mana anda telah berhasil kultivasi, pakaian dan aksesoris yang dikenakan pada saat mencapai kesempurnaan akan menjadi pakaiannya kelak, umumnya adalah demikian. Tentu saja Budha tidak sama, semua yang telah berkultivasi menjadi Budha pasti adalah berwujud Budha, mengenakan pakaian seperti Budha. Bagi yang berkultivasi menjadi Dewa lain, pada umumnya adalah pakaian apa yang dikenakan saat mencapai kesempurnaan akan menjadi pakaian yang dikenakan kelak. Siapakah diantara kalian yang pernah ke gunung Wudang? Pernahkah melihat lukisan XuanWu itu? Lukisan XuanWu mengapa dengan rambut terurai? Karena pada saat dia berhasil kultivasi rambutnya memang terurai, maka wujud dia itu adalah dengan rambut yang terurai. Dia bermeditasi digunung dalam jangka panjang, dirasakan mengikat rambut adalah sangat repot, maka tidak diikat, sampai dia berhasil kultivasi juga adalah demikian.

Tanya: Shifu, Budha dalam lukisan kuno ada yang berpakaian, ada yang dengan bahu terbuka.

Shifu: Adakalanya orang melukis Budha dengan konsepnya sendiri. Seumpamanya, daerah Asia selatan udaranya panas, biksu umumnya berpakaian dengan bahu terbuka, terbuka pada bahu kanan, agar menjadi sejuk. Sampai kedaerah sedikit utara, maka biksu akan menutupi bahu kanan dengan kain, bahu kanan ditutupi agar tidak dingin. Dalam dunia Budha tidak ada konsep demikian, cara mereka berpakaian umumnya membiarkan bahu kanan terbuka. Orang Tionghoa pada saat melukis Budha, konsep mereka adalah melukisnya dengan seluruh bahu tertutup, sesungguhnya cara berpakaian Dewa memang demikian, Dewa berwujud orang barat juga membiarkan satu bahu terbuka, karena cara berpakaian demikian tidak ada lengan baju, bila dua sisi tertutup menjadi tidak leluasa dalam bergerak.

Tanya: Mohon tanya dalam kita belajar melukis, mengapa teknik dasar itu begitu sulit dipelajari? Sangat sulit ditemukan. Belajar melukis di Tiongkok, bagaimana caranya meningkatkan taraf teknik?

Shifu: Utamanya adalah